aku dan truk bawang…

Kejadiannya baru tadi pagi, jadi masih membekas di hati… ^^

Jadi begini ceritanya :

Hari ini adalah hari pertama masuk kerja setelah libur panjang, dan seperti biasa pada hari-hari selain senin, gw harus naik bus yang ke kampung rambutan dulu, trus nyambung naik P02A jurusan Kalideres yang kagak lewat tol… Gw turun di seberang RS Harapan Kita, tempat mangkal elf Serang-Grogol, jam masih menunjukkan pukul 05:35, dan dengan esimasi waktu yang dibutuhkan elf untuk sampai Serang adalah satu jam, so gw yakin gak akan telat hari ini… (dengan catatan : jangan ada masalah di jalan).

Gw tertidur dengan nyenyak di elf, dan begitu sampai Serang gw melihat jam, ternyata sudah pukul 06:55… Alamak, kritis nih. Dari serang ke cilegon butuh waktu 15 menit, seharusnya sih masih bisa ngejar bus jemputan serang atau anyer di tikungan bojonegara. Biasanya mereka sampai disitu antara pukul 06:15 – 06:20.

Tapi ditunggu-tunggu ternyata bus yang ke Cilegon-Merak tak kunjung datang, mana disitu banyak polisi bertampang sangar pula… aduh gimana nih…

Dalam kepanikan, tiba-tiba muncul bus berwarna hijau bermerk Bismi Jaya, menurut mata gw, di kaca depan bus itu tergantung papan bertuliskan “MERAK”, so gw dengan pedenya naik (sempet gak bisa naik dari pintu depan, tapi bisa loncat di pintu belakang). Eh setelah lewat gerbang tol SrrangTimur, ternyata dia mengambil ke arah JAKARTA…

Mati deh gw…

Refleks gw teriak : “Eh, Pak, ini bukan ke merak ya?”

Dan semua dengan kompak menjawab : “Bukan, Neng…”

Dengan sekuat tenaga, gw mencoba menghentikan laju bus (lebay deh…), tapi gak mau bernti juga, dengan alasan, susah (padahal kan tinggal nginjek rem ama kopling doang, ato perlu gw yang injek nih?). Keneknya janji gw bakal diturunin di Bogeg, sekitar 3 km dari Serang Timur (ke arah Jakarta).

Udah gitu gw masih beradu ngotot dengan keneknya :

Kenek : Neng, kan tadi saya teriak Kali…Kali… Kali (Kali Deres maksudnya, bukan mau diceburin ke kali…)

Gw : (kok gw gak denger ya?), lho kan tulisan di papannya MERAK, bang?

Kenek : Neng gimana sih, orang ini bis jurusan labuan (yang artinya : gak mungkin lah ada papan bertuliskan MERAK di kacanya, pasti adanya juga papan tulisan LABUAN dan KALI DERES)…

gw : (dalam hati : ya Tuhan, gw ngelindur apa mabok ya….)

Akhirnya gw diturunkan di pombensin BOGEG…

Tantangan pertama yang harus dilewati adalah nyebrang jalan tol. Yang ruas dari arah Merak sih sepi, tapi yang dari arah Jakarta rame gile… Seumur-umur, ini pertama kalinya gw nyebrangin jalan tol! gw nyebrang jalan depan balaikota bogor aja suka keder, gimana ini,,, jalan tol bo…. jalan tol… sekali lagi saya ulang : JALAN TOL!!

Untung gw bisa sampai di seberang dengan selamat…

Di seberang jalan muncul masalah berikutnya.

Semula gw pikir, gw bisa naik bus prima jasa yang counting penumpang di pombensin Bogeg, tapi ternyata (asli, gw baru tau), setelah counting di Bogeg situ, mereka gak boleh narik penumpang lagi sampai di serang… sedangkan bus-bus yang lain jarang banget mampir di pombensin Bogeg…

waduh,,, tiba-tiba gw pengen bolos kerja dan balik lagi ke bogor….

Ada usulan dari beberapa pedagang asongan di pom, katanya mending gw naik ojek aja, turun de Kemang, langsung ke Merak. Masalahnya adalah, gw gak tau dimana Kemang itu (dimana sih? yang gw tau kemang deket salabenda, bogor), trus kantong juga lagi cekak niy, kalo naik ojek kayaknya bisa-bisa ongkosnya kagak cukup…(maklum tanggal tua… tua banget sampe giginya tinggal dua…)

Akhirnya, jalan satu-satunya adalah berdoa dan berpasrah pada Tuhan….

Eh tiba-tiba, di depan gw berhenti sebuah truk berukuran sedang, membawa muatan barang di belakangnya. Sopirnya berteriak : “Mau kemana, Mbak?”

Langsung aja gw jawab : “Mau ke Merak…”

walaupun dia nanya gitu, tapi dia gak menghentikan kendaraannya, sampe akhirnya gw kejar itu truk…

dengan melas gw bilang : “Bang, serius nih, mau ke Merak bukan? saya nebeng ya?”

dan Thanks God, gw diijinkan nebeng… duduk di depan dengan kenek dan sopirnya…

setelah pengalaman pertama nyebrang jalan tol, ini juga adalah pengalaman pertama nebeng truk…

dan sebenernya pengalaman pertama juga salah naik bis… (udah 3,5 tahun gawe di sini, kok bisa-bisanya salah naik bis ya…)

Sepanjang perjalanan dari Serang Timur-Merak (sekitar 30 km), si sopir dan keneknya berusaha membuat gw nyaman. O iya, perkenalkan dulu, sopirnya namanya Mas Nundung, keneknya namanya Mas Edi. Mereka berdua sangat sopan, walau kadang suka ngomong yang agak ngelantur. Tapi masih dalam batas toleransi lah…

Mereka bercerita banyak tentang kehidupannya sebagai sopir pengangkut bahan makanan.

Pagi itu mereka mengangkut bawang putih (gw baru tahu, ternyata bau aneh yang gw cium adalah bau bawang putih…) dari daerah Cipinang (dekat LP). Jam 4 pagi mereka berangkat dari sana, konvoi dengan satu truk lainnya yang membawa bawang merah dan kacang (jadi kacang bawang deh….nyam…). Tujuan mereka adalah ke Tanjung Karang, Lampung…

Dari Lampung, biasanya mereka pulang membawa pisang. Pisang yang mereka beli di Lampung harganya sangat murah, sekitar Rp. 700 per kg. Satu sisir biasanya beratnya sekitar 1,5 hingga 2 kg. Jadi harga per sisir kurang dari Rp. 2000. Bayangkan kalau kita beli di pasar Bogor, apalagi pas hari libur.

Eh, tapi kan pisang Lampung kagak bisa jalan sendiri ke Bogor (itu sih pisang hantu namanya….), mereka juga harus diangkut, butuh ongkos dll… Selain itu juga ada faktor resiko. Itu pisang kan belum tentu laku semua, nah kalo gak laku itu kan busuk toh, jadi rugi deh… So, harga jualnya juga sudah memperhitungkan faktor itu…

Terus, truk-truk pembawa bahan makanan mendapat “perlakuan spesial”, waktu merak macet gila bulan lalu, mereka diizinkan lewat bawah (kota Cilegon-Gerem-Merak), supaya gak kena macet. Jadi mereka bilang, mereka gak pernah merasakan rasanya macet di Merak… (macet sih, tapi dikit doang). Bayangkan kalau kena macet bisa dua hari dua malam baru sampai di lampung, bener-bener udah jadi kacang bawang deh….

Tanpa terasa, kami sudah tiba di depan terminal terpadu Merak. Mereka mau bungkus nasi dulu, dan gw juga udah bisa nyambung angkot disitu. Arrivederci….

Walaupun truknya gak bisa ngebut (dan gw terlambat sampai di pabrik), tapi pengalaman naik truk bawang betul-betul berkesan…

Ternyata masih ada orang baik di dunia ini yaa….

terima kasih banyak,Mas Nundung dan Mas Edi…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s