My Short Journey to Singapore…. Part 1

Semoga cerita ini belum basi… hehehe… soalnya kejadiannya udah lamaaa banget… Perjalanan saya yang pertama ke Negeri Singa ini adalah pada bulan Februari 2012… masih belum basi kan?? yaa,,, agak-agak lapuk sih… hehehe

Pada trip saya yang pertama ini, temanya adalah publishing pasport,,, hahaha,,, waktu itu saya baru beberapa bulan punya passport,,, trus tema berikutnya adalah belajar jadi nyamuk yang baik… ya iyalah, soalnya saya dan seorang teman perempuan yang lain harus ngintilin teman saya dan cowoknya (yang waktu itu lagi gawe di SG).. jadi gini lho, teman saya mau ngunjungin cowoknya disana, dan kami berdua diajak… so, kami berdua jadi nyamuk raksasa…. yang harus menelan ludah nontonin mereka mesra-mesraan,,,, secara kami berdua kan sejenis,,,gak mungkinlah sesama jeruk mesra-mesraan…ih,,,,

Itinerary sudah dibuat dari beberapa minggu sebelum berangkat, dengan sistem yang demokratis, semua orang berhak mengusulkan tempat mana yang harus dikunjungi dalam waktu 3 hari 2 malam… saya yang agak-agak kuper bin kudet cuma ngusulin Merlion doang ama Orchard….secara itulah yang menjadi land marknya Singapura (setahu saya…) Untunglah mereka berdua (plus cowok teman saya itu) punya usulan yang lebih brilian… yaitu Sentosa Island, Bugis Street, China Town dan Little India. Sempet mau masuk kebun binatang, tapi saya nolak… disini juga ada kebun binatang kog.. ngapain jauh-jauh (dan mahal-mahal)…

Akhirnya datanglah hari H yang ditunggu-tunggu… dag dig dug dhuar… ini pengalaman pertama saya naik pesawat. Udah gitu jadwal terbangnya jam 5.40 pula,,, jadi jam 2 pagi saya udah melek (padahal baru tidur jam 12 malam), dan kami janjian kumpul di terminal Damri Bogor jam 3.30. Perjalanan lancar, penerbangan juga kagak pakai delay… Dan saya menikmati saat-saat take off… mantab… serasa lagi naik halilintar di Dufan… Padahal awalnya saya sempet parno,,, gara-gara denger cerita koko saya yang istrinya sampai panik berat waktu pesawat take off… Dah gitu, kami bertiga duduknya mencar-mencar pula… untungnya saya kagak pakai panik,,, malahan sangat menikmati…sampai ketagihan…. huahahaha…

Waktu itu masih diberlakukan form exit permit, dan saya sempet bingung mau jawab apa,,, bahkan sempat bengong saat mikir apa bahasa Inggrisnya “karyawan”…hihihi,,,, teman saya udah wanti-wanti, bahkan udah mendiktekan alamat cowoknya… takut nanti ditanya-tanya di imigrasi… eh, apa? ditanya-tanya imigrasi? waaaaaaaakkkkkk…. mati….. ada yang jual bocoran pertanyaannya gak? Temen saya itu malah bikin saya tambah panik dengan cerita seram… (lebay). Jadi waktu keberangkatan sebelumnya, dia ngajak temannya yang lain, dan nyangkut di imigrasi gara-gara gak tau alamat tempat tinggal mereka disana… maakkkk…. Jadilah, alamat si cowok itu yang di Rivervalle itu kami hapal rame-rame…  Tapi untunglah… kami bertiga selamat melewati para petugas imigrasi… Dan ternyata tanda lahir di wajah saya mempermudah para petugas imigrasi untuk melakukan identifikasi wajah…

Selesai mengurus imigrasi, kami menunggu dijemput cowoknya temen saya di lantai bawah Changi. Seperti kata pepatah manusia yang merencanakan, manusia juga yang menentukan…jiah… cowok temen saya itu lama banget nyampenya… Terus gara-gara lihat majalahnya Air Asia, temen saya mengubah itinerary kami,,, awalnya kami mau ke Chinese Garden terus ke Sentosa, eh, jadinya diubah ke Merlion, terus ke City Hall buat nonton Chingay festival… So, dari bandara, kami naik MRT ke apartemen cowoknya teman saya itu… Nyambung-nyambung, dan saya bingung banget walaupun udah baca peta… padahal di atas MRT juga petunjuknya lengkap banget… Duh,,, awal-awalnya kerasa banget betapa sepinya negeri ini… Tapi begitu di stasiun MRT, barulah kelihatan kehidupan warga Singapura…  Walaupun rame dan terlihat buru-buru, tetep aja mereka disiplin, mau ngantri, n semuanya rapi n bersiiiih banget…

Sesampainya di Rivervalle, kami naro tas, selonjoran bentar dan langsung makan siang di Food Fare yang ada di dalam Rivervalle Mal,,, kami dibriefing dulu sebelum pesan makanan, secara para ibu-ibu yang jadi penjaga counter kebanyakan gak bisa Bahasa Inggris, jadi mending tunjuk aja dan sebut nomornya…  tapi sodara-sodara… tempat ini rameeee bangeeet… sampe harus gantian jagain tempat duduk…

Selesai makan, kami langsung cabut naik MRT ke Chinese Garden (dan Japanese Garden), tempat kami semua bernarsis-narsis ria… hahaha…. lumayan lama kami disini, bahkan sempat kehujanan juga (untung saya bawa payung seperti pesan koko…), spotnya cantik-cantik, sayang kalau dilewatkan,,, alhasil kami muter-muter sampai pegal… menjelang sore barulah kami pulang, naik MRT menuju Merlion Park…

see the pictures here : https://celina2609.wordpress.com/2013/07/20/the-beauty-of-singapore/

maap ya, foto yang ada kami-kami sebagai objeknya kagak dimasukin…hehehe….

Naik MRT di negara yang terkenal disiplin dan rapi ini memberikan cerita menarik tersendiri… Semunya udah pada ngerti banget dengan aturan yang berlaku, misalnya nunggu MRT harus di belakang garis kuning, dan masuknya harus satu persatu n gak pake dorong-dorongan. Semuanya menuruti itu… Pernah kami ketemu orang yang nunggu MRT tepat di depan pintu, dan langsung dorong-dorongan masuk ketika pintu MRT dibuka,,, eh begitu beliau ngobrol ama temannya di dalam gerbong, tahulah kami bahwa si beliau ini adalah orang Indonesia…. malu-maluin deh…. Terus kami merhatiin kecepatan eskalator di stasiun. Kalau di area stasiun dikelilingi oleh toko, maka kecepatan eskalator sedikit lebih lambat dibandingkan dengan yang  kosong melompong,,,, hehehe…. Terus, bisa dibilang warga di sini agak anti sosial ya… begitu naik MRT, dalam posisi dapat duduk atau berdiri, mereka langsung sibuk dengan gadgetnya, atau dengan koran, kecuali untuk para warga lansia yang nggak bergadget…. Terus cowok-cowok disini gayanya eksmud sekali ya… rapih banget… dan cukup kaget pas lihat cowok berdasi dan berjas naik MRT…. hihihi…. o, iya, bangku-bangku paling ujung dekat pintu di setiap gerbong dikhususkan untuk lansia, penyandang disabilitas, ibu hamil dan wanita yang membawa anak kecil.. Dan sepertinya sebagian besar warga sudah mengerti aturan ini dengan sengaja mengosongkan bangku ini, atau jika mendudukinya pun, mereka akan segera berdiri jika ada “pemilik kursi prioritas”.

see the MRT and LRT Map here : https://celina2609.wordpress.com/2013/10/10/singapore-mrt-lrt-map/

Setelah perjuangan yang cukup berat buat nyari makan malam, akhirnya kami menemukan restoran seafood di pinggir Singapore River,,, trus kami melangkah ke Merlion Park…. waaaaa….. ini baru Singapura….. takjub….bingung…terharu…. narsis,,, semua jadi satu deh…. serasa baru percaya bahwa saya udah menginjak Negeri Singa ini…. wuaaahhhhhh….. *lompat-lompat gak jelas….*

Setelah puas dempel-dempelan di depan patung Merlion sambil motret pemandangan sekitarnya (Esplanade Theatre, Marina Bay Sands, Art Science Museum, Singapore Flyer), akhirnya kami mulai melanjutkan perjalanan (pakai kaki lho….) ke arah City Hall untuk nonton Chingay… eh ternyata lokasinya diisolasi… kagak bisa lihat apa-apa deh… ya udah lah, akhirnya kami merelakan dan langsung nyari stasiun MRT terdekat yang kagak kena blokir, yaitu Esplanade… dan perlu bertanya sekian kali ke sekian banyak orang, baru akhirnya ketemu itu stasiun MRT,,, entah kami yang gak jeli atau gimana, tapi kok panah-panah arah stasiunnya gak keliatan yaa…. dah gitu banyak polisi berwajah sangar dan nggak mau jawab kalo ditanya (jangan-jangan dia gak bisa ngomong Inggris kali yeee?)

Sampai apartemen, teparlah kami semua… saking udah ngantuk, kami menyeret kasur ke ruang TV, dan langsung gugur sambil mendengkur…

Besok paginya, semua bangun kesiangan….padahal niatnya mau ikut misa di gereja St, Anna di Sengkang Rd jam 8.30 .. Untung gerejanya dekat, jadi tinggal ngesot doang… sampai lonceng gereja berdentang, yang menandakan 15 menit lagi misa akan dimulai, kami masih mondar-mandir gak jelas di apartemen…. tapi hebatnya, dengan jalan santai aja, kami masih sampai di gereja 5 menit sebelum misa, dan untungnya masih diizinkan milih bangku di dalam gedung gereja…. Sepanjang jalan, saya melihat ada banyak burung yang bermain-main di trotoar, yang memang begitu hijau dan asri… Burung-burung itu gak takut dengan para manusia yang grusah grusuh… O iya,,,misanya pakai Bahasa Inggris, dan saya lumayan nangkep juga isi khotbah Romonya…

Selesai Misa, kami langsung meluncur pakai MRT ke Orchard Road,,, nah disinilah perburuan oleh-oleh 10 SGD for 3 (3 barang seharga 10 SGD) dimulai…  Kami nggak mampir ke dalam mal-mal yang bertebaran, tapi hanya menikmati toko 10SG, serta teduh dan ramainya Orchard, dan sekalipun kami nggak nemuin sampah,,,padahal manusianya banyak dan berjubel banget….

Puas foto-foto, kami langsung meluncur lagi ke Sentosa…. Makan siang di Food Republic-nya Vivo City, yang lagi-lagi padat dan susah nyari tempat duduk…. salut ya,,, disini orang-orang yang sudah tua pun masih punya kesempatan untuk bekerja, walau hanya jadi petugas bersih-bersih atau waitress…. Dan mereka sama pelit senyumnya dengan yang masih muda…hahaha… salah satu senyum langka yang bisa saya tangkap adalah dari seorang ibu penjual yong tau fu di Food Republic, yang wajahnya jadi profile picture blog ini…. hahaha,,, jadi sekalian mengklarifikasi nih, foto itu bukan foto diri saya…..

Trus kami naik sky train sampai ke Stasiun Water Front, yaitu stasiun pertama di Sentosa,,,  alasannya supaya bisa jalan kaki lebih jauh sambil menikmati perjalanan… Kami kembali bernarsis ria di depan Merlion raksasa, lalu naik Tiger Sky Tower, trus kami jalan sampai mentok pantai, dan di situ kami beli tiket untuk nonton Songs of The Sea,,,, dari situ naik tram ke Siloso… Disini, lagi-lagi kami bernarsis ria… hahaha… Pantainya bersih banget… mungkin di Indonesia ada banyak pantai yang lebih cantik dari ini, tapi pantai Siloso ini kelihatan banget begitu terawat,,, terus karena masih ada waktu sebelum pertunjukan Songs of The Sea, kami naik luge and sky ride,,, jadi kita diangkat pakai kereta gantung yang kagak ada atapnya (suer, bikin serem,,,, takut sepatu lepas aja… mana di bawahnya pohon rimbun pula…), trus turunnya naik luge, mobil kecil tanpa mesin bermotor, dan gerakannya hanya mengandalkan gaya gravitasi dan gerakan tarik dorong stir… sebelum meluncur pakai luge, kita dibriefing dulu lho ama abang-abang yang jaganya… o iya, kalau naik sky ride doang, balik ke sininya lagi jauh lho… jadi jangan lupa beli tiketnya yang sky ride plus luge…

Jreng jreng jreng,,,, menjelang pukul 19.30 kami sudah siap-siap antri di depan gerbang Songs of The Sea…wuih rasanya excited banget…. dan pertunjukan ini sukses bikin saya terperangahhhh…. gila,, manteb,, keren,, kok bisa sih,, takjub …. speechless lah,.,, you must watch it to feel the sensation… dan sebelnya, kok ini show bentar banget yaaa,,,,, waaa,,, padahal tiketnya lumayan mahal… (waktu itu sih harganya 12 SGD). huuuuhhuuu…. gak puas,,, pengen banget teriak : “LAGI…LAGI…LAGI…” tapi karena takut dideportasi, jadilah saya mengalah pada abang-abang petugasnya yang meminta kami segera keluar dari arena…

Niatnya nih, kami mau makan malam di Food Republic lagi, tapi karena udah tutup (maklum kami jalan kaki dari pantai sampai ke water front, ngelewatin jembatan romantis deket pelabuhan, dan kebanyakan foto-foto), alhasil kami harus menahan lapar, dan akhirnya kami makan McD di Rivervalle… untung ada teknologi yang namanya McD yaa,,,,

Pagi menjelang… hari terakhir… kami akan pulang,,,,hiks,,,,hiks,,,, cowok teman saya itu hari ini harus masuk kerja (padahal semalam sebelumnya baru aja disiksa untuk jalan kaki…hihihi), kami mulai packing dan tuker-tukeran foto dari memory card. Terus kami beli sarapan di Food Fare (turis ngirit), dan teman saya mengambil alih posisi cowoknya sebagai tour guide… hahaha… keder juga dia,,, padahal udah beberapa kali ke Singapura…

Tujuan kami hari itu adalah China Town dan Bugis Street, trus balik lagi ke apartemen untuk ambil barang dan cabut ke Changi… Cuaca hari itu panas abis… mateng deh kulit kami… Saya lagi-lagi takjub dengan China Town, yang rumah-rumah antiknya masih terjaga,,, bener-bener rumah China jaman kuno yang bercampur dengan arsitektur Eropa… nggak kayak disini dimana di China Town manapun sudah mulai susah untuk melihat rumah kuno asli yang bergaya China… Disini kami kalap nyari oleh-oleh 10SGD/ 3,,, wow,,, mumpung hari terakhir nih, jadi bisa boros… hehehe… Saya naksir banget pas lihat Kuil Sri Mariamman di ujung Pagoda Street,,, pengen masuk, tapi kedua teman saya nggak doyan yang beginian… akhirnya saya cuma bisa memandangi saja,,, hiks…hiks… waktu itu pas banget hari Cap Go Meh,, jadi China Town kelihatan berwarna banget…

Kami jadinya malah sibuk belanja dan belanja… nyari gantungan kunci yang paling murah,,, dan kami jalan dari satu toko ke toko yang lain untuk bikin perbandingan harga (serasa jadi staff purchasing department aje,,,,). Setelah puas, kami naik MRT lagi ke Bugis Street,,, wah disini baru kelihatan kesibukan mereka menyambut Cap Go Meh,,, ada yang lagi latihan barongsai, ada yang bawa kepala patung kaisar (tapi muka patungnya kocak banget… trus orang yang bawanya ganteng,, hahaha), tapi kok barang-barang yang dijual disini nggak serame di China Town ya? disini malah banyak orang yang jual dompet tas, pakaian dan alat rumah tangga.. Ada juga sih yang jual obat-obatan tradisional. Terus kalau dilihat dari segi harga, kayaknya lebih bersahabat yang di China Town deh…. kami dengan sotoynya masuk ke Bugis Mal, dan akhirnya malah nyasar gak nemu jalan ke stasiun MRT… hahaha… dan lagi-lagi kami harus bertanya ke sekian banyak orang…

Kami melirik jam,,, wah kayaknya masih ada banyak waktu nih sebelum pulang… teman saya mengusulkan untuk balik ke Merlion… Tadinya saya sempat protes,,, ngapain balik lagi, kan kemaren udah… mending ke tempat lain aja yang belum dikunjungi… Tapi karena saya juga bingung mau kemana, akhirnya saya nurut aja deh… Dan saya nggak menyesal udah balik lagi kesini, soalnya foto yang kami buat pas siang hari hasilnya jauh lebih bagus daripada foto hari pertama kami yang dibuat malam-malam. Maklum waktu itu kami udah pose muka kucel semua… sedangkan yang kali ini pose muka gosong,,, hahaha… tetep aja ya,, gak ada yang bener.,…

Matahari bersinar terik, namun tiba-tiba aja mendung datang  dan disusul hujan deras… Kami bertiga langsung berlindung di bawah Jembatan Fullerton… Dan tanpa mengenal tempat, di kolong jembatan pun kami foto-foto… Abis kolong jembatannya juga keren sih…. hihihi…

Kami akhirnya harus balik ke apartemen, dan makan siang (yang sudah amat terlambat) di Food Fare (lagi) untuk yang terakhir kali… hiks…kok berat sih meninggalkan negara kota yang cantik dan rapi ini… Kami mengangkut tas kami, lalu naik taxi menuju kantor cowok teman saya (sempet kena damprat sopir taxi yang miskom ama kami…), untuk mengembalikan kunci apartemennya. Lalu kami nyambung MRT dari Ang Mo Kio… dan nyambung-nyambung lagi sampai tiba di Changi…

Mulailah keparnoan menghadapi imigrasi terjadi lagi…Walau kami sudah ambil spare waktu cukup besar, namun karena antrean di imigrasi yang menumpuk, waktu kami jadi menipis juga deh… alhasil sempet panik untuk nyari wine buat si koko… dan akhirnya malah gak nemuin toko winenya,,,, dah gitu temen saya malah jadi senewen gara-gara liat saya yang lari-lari kesana kemari nyari tukang wine… dan ternyata pesawatnya delay… jiah….

Tapi gara-gara kecanduan take off ditambah dengan rasa terpukau dengan Singapura, akhirnya saya memutuskan buat balik lagi ke negara ini… nantikan cerita berikutnya….hahaha…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s