My Short Journey To Singapore : Part 2

Perjalanan saya yang kedua kalinya ke Singapura berlangsung pada bulan November 2012.. Waktu itu pas hari kejepit Tahun Baru Muharam, jadi saya berangkat Kamis dan pulang Sabtu… booking tiketnya sih udah jauh banget, kalo ngga salah bulan Maret atau April.. Tau gak apa yang bikin pengen saya kembali? Kecanduan take off dan masih penasaran dengan sisi lain dari Singapura.. hehehe…. kali ini saya mengajak seorang teman di tempat kerja,,, sama-sama perempuan, masih seumuran ama saya, tapi beda divisi… Booking tiketnya via travel agent temennya dia, dan kena charge Rp. 5000 per orang,,, ya sudah lah…. diikhlasin aja….

Ternyata selama waktu penantian, kami malah mengalami perang dingin… hohohoho… maklum umur-umur segini masih labil…hahaha….trus ternyata dia udah mencuri start, alias pergi ke SG ama temen kuliahnya walau hanya semalam doang…

Akhirnya sih, kami berdamai, tapi sempat bersitegang lagi, gara-gara dia punya rencana aneh, yaitu mau bawa kompor portable dan mie instant, trus dia juga rencananya mau nyuci baju selama disana…. Jiah,,,, dia kira kita mau camping apa ya… Rencana aneh itu saya tolak mentah-mentah, secara kita kan cuma 3 hari 2 malam disana, dan kayaknya itu kompor bakalan disandera ama pihak imigrasi deh… jadi jawaban saya : kalo lo mau bawa kompor, silahkan aja, tapi kalo ditahan imigrasi, gw kagak mau tau dan gw kagak kenal ama lo. Terus kalo lo mau nyuci disana silahkan, tapi gw mau jalan-jalan dengan santai…

Dan benarlah pepatah kuno yang bilang, perjalanan yang diawali dengan hal yang buruk jarang sekali berakhir bahagia…

Hari yang ditunggu pun datang,,, Sehari sebelum perjalanan, kami baru ngeh bahwa colokan listrik di sana kan beda dengan disini… waktu perjalanan saya yang pertama sih kagak mikirin yang beginian, soalnya nebeng di apartemen yang penghuninya orang Indonesia, jadi colokannya udah dipasangi konverter…. Nah lho… sudah tinggal J-16 lagi, baru ngeh… Untunglah si koko  punya, dan jadilah kami pinjam punyanya koko, dengan konsekuensi kami harus ke rumah koko yang ada di Tangerang….

Karena flight kami dengan Air Asia adalah yang paling pagi, so, temen saya itu ikutan nginep di rumah saya, dan kami akan diantar sama bokap (yang hari itu kebetulan mau ke rumah adiknya yang di Cengkareng). Jam 2 pagi, koko sms ngebangunin saya,,, dan jam setengah 3 kami berangkat dari rumah,,, tapi ternyata jreng jreng,,, di tol macet parahhh…. sableng,,, jam segitu udah macet aja… gara-gara gerbangnya cuma dibuka beberapa doang, padahal hari itu kan libur, dan akan ketemu harpitnas juga,,, jadi volume kendaraan pasti melimpah…. Wah,,, paniknya udah bukan main, segala macam doa udah diucapkan,,, konyol banget kan kalo sampe ketinggalan pesawat… Bokap memutuskan ngebut lewat Grogol, dan kami sampai di bandara jam 04.45, satu jam lima menit sebelum take off,,, alamak,,,, counter check ini lantai 1 udah ditutup, untungnya kami udah check ini di web. Kami disuru langsung lari ke lantai 2 untuk bayar airport tax dan dicap ini itu… Untungnya lagi udah kagak perlu ngisi form exit permit… aman,,,, langsung deh kami lewatin mabk-mbak yang nyobekin printan tiket, dan ngelewatin X Ray,,, fyuhhh…. untung aja masih selamat…. sempet gemes banget, soalnya si temen saya yang satu itu malah bengong blong pas turun dari mobil, dan bukannya lari… rasanya udah mau nyeret dia ajaaa…

O iya, beberapa bulan sebelumnya, kami sudah booking hostel 98 SG di kawasan Geylang, dekat dengan stasiun MRT Aljunied. Harganya lumayan agak murah, memang sih rate penilaiannya hanya sekitar 70%, dan setelah kami booking, barulah kami dapat info tentang daerah Geylang yang terkenal sebagai “red light” area… Jiah…. Terus banyak yang cerita bahwa mereka pernah kehilangan barang di hostel ini… Dih, bikin was-was aja yaa., Tapi kan kami pikir, barang2 berharga akan selalu nempel di badan, dan kami hanya ada di hostel cuma buat bobo doang, jadi gak usah khawatir lah dengan red light dkknya…

OK, kembali ke bandara… Pesawat kami ngga pake delay… dan saya malah ketemu teman kuliah saya bersama keluarga mertuanya… hahaha,,, dunia sempit…

Di atas pesawat, saya dan teman saya duduk terpisah… Kami tiba sesuai jadwal, dan dan berbekal pengalaman perjalanan yang pertama, saya yang udah agak mahir baca peta (ciyeeeee), langsung mengarah ke stasiun MRT….

Kami hanya perlu transit di stasiun Paya Lebar, dan melanjutkan MRT yang ke Aljunied…. kerasa banget deketnya, dibandingkan dengan apartemen cowoknya temen saya di Rivervalle… dan kerasa juga lebih ngirit ongkos… Kami sempat bingung waktu nyari-nyari hostelnya… dan kaget begitu menemukan sebuah pintu kayu dengan tempelan kertas A4 yang di print out bertuliskan 98 SG… jiah,,, jadi ini hostelnya.. Kami naik ke lantai 2 melewati sebuah tangga beraroma dupa, dan masakan Chinese,,,, Ternyata kami datang kepagian sodara-sodara… Waktu itu masih jam 10 pagi, dan jam check ini adalah pk 14.00. Kamar kami masih terisi, jadi kami belum bisa check in. Kami putuskan untuk meninggalkan tas pakaian kami di lobby (baca : ruang tamu), min koman kamin… baru aja naro tas di lantai, eh kena semprot sama pembantunya hostel yang gualak ampun…. (emang terkenal banget galaknya, bahkan sampai ada tamu yang nulis tentang beliau ini di review hostel).

Kami lalu memutuskan untuk beranjak ke Bugis Street, dan lalu ke Sentosa Island. Di Bugis, kami kena hujan… untungnya, saya bawa  payung… hehehe… Di Bugis kami beli SIM Card, dan ternyata SIM Card ini berhasil bikin teman saya jadi punya dunia sendiri,,, dia lebih fokus ama hpnya.,,, dan jujur ini bikin saya kesel… banget… secara kita kan kesini mau jalan-jalan.. Kalo cuma mau ngehp doang mah di Indo juga bisa… Dah gitu dia keliatan banget kagak antusias… kayak nggak punya pendapat sendiri.. Mau beli dompet aja harus saya yang nunjuk-nunjuk n nanya-nanya… Wah, mulai bete nih…. Trus ternyata dia gampang capek,,, Bentar-bentar berhenti, atau memperlambat jalan.. Duh, gw juga cape kali, tapi kagak segitunya… Waktu saya hunting buku di Kinokuniya Bugis Mal, dia malah duduk di kursi depan toko, dan main hp.. OKE, kami memang berbeda dalam segala hal…

Terus, setelah hujan mereda, kami ke Sentosa… makan dulu di Food Republic-nya Vivo City (tetep….), dan akhirnya nekad beli tiket Songs of The Sea padahal hari mendung… hehehe… Saya mengulang rute yang sama dengan trip pertama. Turun sky train di stasiun Water Front, dan jalan kaki sampai pantai. Nah, di depan globe Universal, si doski bikin bete lagi… Mau foto aja bingung mau pake gaya apa, dan doski malah sibuk ngeliatin gayanya orang-orang untuk diterapkan oleh dirinya sendiri… Kayaknya saya udah mulai bete berat… kelihatan banget di foto-foto itu saya nggak ada senyumnya…

Terus kami jalan lagi , hunting coklat di Candylicious, naik Tiger Sky Tower, dan akhirnya nungguin tram ke Siloso,,, kami sempat nyebrang jembatan ke Pulau yang entah namanya apa.. Di atas jembatan kayu ini kami mengaso sambil memikirkan nasib kami malam nanti,,, Gimana kalo tas kami hilang? atau nggak dapet kamar? (soalnya yang punya hostel sama sekali nggak minta bukti booking online kami…) Kami menyusun plan A B C D, sampai Z,,,, setelah dipikir-pikir lagi,,, buset juga ya,,, ini kan lagi liburan, eh malah mikirin yang berat-berat…

Eh, pas kami balik ke stasiun tram, saya malah ketemu teman SMP,,, hahaha,,,dunia betul-betul sempit ya,,, dia lagi honeymoon ama suaminya… duh…. bikin ngiri aja say…

Terus,,, untunglah langit bersahabat dengan kami,,, jadi hujan nggak turun, dan kami terpukau sampai bengong saat nonton Songs of The Sea… padahal ini kali kedua saya nonton…. dan saya masih merasa shownya terlalu singkat,,,, hihihi… Karena si doski kagak kuat jalan jauh, jadilah kami naik MRT dari Beach sampai Vivo City… huhuhu,,,padahal saya pengen banget jalan di pinggir jembatannya Harbor Front….

Dan tiba-tiba saya merasa bete sangat, gara-gara doski tidur sepanjang perjalanan ke hostel…. duilah… pergi berdua tapi kerasa banget sendirian… sendirian waspada dan sendirian mikir,,,, terus saya tiba-tiba harus mengorbankan target-target yang sudah saya buat karena si doski ini kagak kuat jalan kaki….

Puji Tuhan,,, urusan check in hostel berjalan lancar,,,, kami menempati dormitory campur untuk 6 orang.. Waktu itu udah ada penghuninya, satu cowok namanya Mark, dan satu cewek Australia,,, lupa namanya… Kamar mandinya hanya berukuran 1 m x 1 m… hahaha,,,dahsyat kan,,, kagak ada gantungan baju,,, trus dibedain antara toilet dengan kamar mandi, walaupun ukurannya dan bentuknya kongruen…. akhirnya baju ganti dimasukin keresek, dan digantung di cantelan shower atau ditaro di rak sabun… kacau…. badan segede gaban,,, rasanya kalau masuk kamar mandi sesak banget… hihihihi….

Malam itu, saya tidur dengan nyenyak setelah sebelumnya bikin catatan pengeluaran seharian… zzzz….

Esok paginya saya bangun sesuai jam bangun pagi harian di Indo, dan langsung menjajal kursi pijatnya hostel,,,uhuy aseek tenan…. tapi lama-lama badan malah sakit ya…. akhirnya saya memutuskan untuk ngeluyur sendirian, secara si doski, teman saya itu, masih tidur… saya keliling-keliling ke kawasan Geylang dan Aljunied… wuih,,, ramai banget karena pas jam orang berangkat kerja. Ada hal unik yang saya temukan, yaitu para pekerja kantoran ini rame-rame ngantri untuk beli bekal di warung-warung makan… Warung-warung itu juga udah stand by, mereka sudah mempacking makanan sedemikian rupa, pakai kotak styrofoam dan dibungkus keresek merah… mantab yoo…. Trus saya nemuin pasar buah di pinggir jalan yang jual duren seharga 2 SGD… buset… murah amat ya,,, ukurannya juga gak kecil-kecil amat… Tapi… bawa duren masuk hostel? bisa dideportasi deh kite….

Rute kami hari kedua adalah ke China Town, Little India dan Orchard… Tapi akhirnya kami ke Mustafa dulu untuk nyari jam tangan titipan cowoknya si doski… lumayan lah cuci mata lihat barang segala aya,,, hehehe… waktu kami nyampe, ternyata Mustafa belum buka… padahal di depan toko ditulis toko ini buka non stop… Kami nunggu dulu sekitar setengah jam,,, jiah…. Terus ternyata jam yang dicari kagak ada… cabe deh…

Kami lanjut ke China Town. sebelumnya mampir dulu ke People’s Park… dengan misi yang sama, yaitu nyari jam tangan. Dan nggak ketemu pula… Padahal saya udah ngebet pengen ke Sri Mariamman Temple… udah gitu pas ke Pagoda Street, kami bingung lagi waktu mau nyari makan dimana. Doski bilang makan di Maxwell Road, tapi ternyata tempat itu lagi direnov… mati dah….alhasil kami malah balik lagi ke McD yang deket stasiun… Dan disini saya putuskan untuk pisah jalan… Kalo harus ngebuntutin dan dibuntutin dia mlulu mah bakalan sama-sama capek hati… Kami memutuskan tempat dan waktu pertemuan… yaitu di lantai dasar People’s Park, jamnya lupa… Saya langsung ngacir balik ke Buddha Tooth Relic Temple and Museum, yang ada dekat Maxwell Road… Pas kesitu, para biksu dan umat sedang mengadakan pembacaan doa (chanting), wuih,,,sukses bikin merinding… Kerasa banget suasana tenang dan mistis… Terus ada biksu yang ganteeengg bangettt…. Saya naik sampai ke lantai 4, dan ternyata relikwi gigi Buddhanya dimasukkan ke dalam stupa dalam ruangan kaca yang ngga bisa dimasuki… yah,,, jadi ngga bisa lihat… tapi aura mistisnya makin kenceng waktu disini… Dan rasanya tenang banget,,, bikin betah deh… rasanya damai di hati… Saya dapat satu buku gratis tentang Buddhisme, dan salah satu ekspat di tempat kerja saya naksir banget dengan buku ini, dan hampir aja buku ini diminta ama dia… akhirnya saya copykan saja buat dia… Isinya sederhana, namun bisa membuat orang mengerti tentang garis besar ajaran Buddhisme…

Saya melirik jam,,, ups,,, sudah waktunya ketemuan… dan kami bertemu di titik yang sudah dijanjikan, dan langsung meluncur pakai MRT ke Little India.. Aroma khas dupa dan rempah India menyambut kehadiran kami… dan karena si doski malas jalan, akhirnya dia duduk doang di halte, sementara saya jalan mengeksplor lokasi ini… Suasanya ramai sehabis perayaan festival cahaya (Deepavali), dan saya tidak terlalu jauh mengeksplor area ini, hanya sepanjang Serangoon Road saja yang saya susuri, dan akhirnya saya duduk di pinggir taman. Disini saya malah disapa oleh seorang pria yang mengira saya orang Jepang (darimana kelihatan Jepangnya ya?), dan ia bercerita tentang banyak hal, mulai dari dirinya yang adalah koki di sebuah rumah makan, dan hari itu dia sedang libur. Dia sendiri aslinya dari Bukit Timah, yang lokasinya jauh dari pusat Singapura… yaah, lumayan lah untuk menambah wawasan… Setelah puas ngobrol, saya menjemput si doski, dan kami lalu meluncur lagi ke Orchard..

Kami tiba di Orchard dalam suasana mendung, dan lagi-lagi doski malas jalan.. Dia malah mau pulang,,, tapi saya nggak percaya untuk nyerahin kunci kamar ke dia, secara dari zaman dulu dia terkenal teledor dan pelupa… akhirnya kami sepakat, dia nunggu aja di deket stasiun MRT Orchard.. Dan saya keliling dengan bebas,,, saya langsung menemukan spot duduk yang oke, yaitu di bawah salah satu pohon besar, sambil selonjoran nulis jurnal, dan dapet kesempatan untuk  ngobrol dengan sepasang opa oma asal Belanda yang ingin sekali menghabiskan masa tuanya dengan travelling around the world… saya salut dengan mereka, karena meskipun mereka sudah tidak bisa berjalan cepat, bahkan si opa sudah pakai tongkat, tapi mereka tetap semangat dan gembira sekali menjalani masa tuanya…

Hujan mulai turun, dan saya malah menikmatinya, padahal hujannya sama aja kayak di Indo… Meski baru bulan November, namun di mana-mana sudah dipasang pohon Natal dengan berbagai bentuk dan ukuran…. cantik banget… cuma emang mereka pastilah hanya mempergunakan momen Natal untuk urusan bisnis…. yah,, begitu deh…

Saya menghabiskan kesempatan ini dengan keluar masuk mal, dan sempat juga mampir ke Lucky Plaza, yang jual segala macam barang dengan harga miring… Bahkan coklat aja harganya lebih murah daripada di Mustafa… Terus, akhirnya kami berkumpul lagi di depan hotel Mariott… dan tercetus ide untuk ke Clarke Quay…padahal kami sama-sama kagak tau ada apaan disana.. setelah tanya sana sini, kami direkomendasikan kesana, karena pemandangannya bagus banget… Tapi sebelumnya kami makan malam dulu di lantai dasar Lucky Plaza…

Kami lalu meluncur lagi naik MRT ke Clarke Quay,,,, dan sempat hampir nyasar… harusnya keluar stasiun kami berjalan ke arah kiri, tapi kami malah ke kanan… untung keburu ngeh, kalo nggak nyasarnya bisa makin jauh… dan si doski malah ngetawain saya yang salah baca peta… lah, lo sendiri kemana aja? baca peta aja kagak mau… makin esmosi aja dah….

Sampai di Clarke Quay, kami langsung nyari tempat duduk pewe di pinggir sungai… dan kami duduk tepat di seberang Gmax Reverse Bungy . Wuih,,, sampe ikutan meriding juga ngeliat orang-orang yang diputer-puter dan dipelintir di atasnya…. Saking pewenya nih, si doski sampe goleran di atas semen… dan lama-lama kagak ada suaranya lagi,,, eh ternyata dia TIDUR… beneran deh pengen ngamuk… kagak lagi-lagi deh gw jalan ama makhluk ini…

Setelah gw pukul-pukul tangannya akhirnya dia bangun juga, dan melanjutkan tidur di ats MRT… ampunnnnn….

Hari terakhir pun tiba… rencananya kami mau naik Duck, trus ke Merlion Park, terus balik deh ke Airport… Tapi ternyata nyari portnya Duck susah banget… kirain ada di sekitar Raffles Place, tapi ternyata kagak ada… dan setelah tanya kiri kanan kesana kemari (dan lagi-lagi si doski cuma ngintilin dari belakang, jalan santai main hp dan kagak mau buka suara), kami pun menyusuri sungai sampai ke Clarke Quay,,, Gila,,, ternyata portnya disini,, tau gitu tadi naik MRT aja kesini…. Bete saya terus kebawa…. lagi-lagi saya foto tanpa senyum,,,, haduh,,,kok nggak menikmati amat yaa….

Trus selesai dari Duck Tour, kami naik MRT ke Raffles Place dan foto-foto di depan Merlion, ditemani matahari yang bersinar terik sekali…. setelah puas narsis-narsisan, kami memutuskan untuk balik ke China Town.. KamI lagi-lagi pisah jalan, dan janjian di dekat stasiun MRT… Saya memuaskan rasa penasaran saya di  Buddha Tooth Relic Temple and Museum, saya naik ke taman di lantai 5, dan sempat beli tas ala biksu yang sederhana tapi punya banyak celah… Terus saya juga masuk ke Sri Mariamman Temple, dan saya beruntung banget, karena bisa lolos nggak usah bayar izin motret seharga 3 SGD… Kuil ini, keren banget, karena banyak patung-patung yang dibuat dengan begitu detail… Sayang saya nggak tahu siapa saja tokoh-tokoh yang digambarkan oleh patung-patung itu…

Saya masih keliling keluar masuk toko di China Town, sampai si doski akhirnya tiba setelah belanja berbagai macam obat China… kami langsung balik ke hostel, berusaha memasukkan barang-barang ke tas (bahkan sampai maksa banget masukinnya…), agak takut juga karena timbangan tas saya sudah di atas 7 kg, batas yang ditetapkan Air Asia untuk tas kabin… duh… gimana ya…. akhirnya diakalin, saya mengeluarkan tas dari Candylicious dan menjadikannya sebagai handbag.. hehehe,,,

Kami tiba di bandara kecepetan, bahkan gate untuk pesawat kami saja belum ditentukan… Lagi-lagi kami pisah jalan, dan saya hunting buku di Relay… Bahkan ngobrol mantab dengan seorang pramuniaga Relay bernama Mr Seah, gara-gara saya nanya kamus Vietnam. Dia langsung cerita banyak tentang Vietnam… karena dia pernah kesana dan merasa amat terkesan… Wah, dia menunjukkan banyak buku yang mengisahkan tentang Vietnam, dia bahkan menceritakan sepenggal sejarah tentang Perang Vietnam… mantab kan,,,, bahkan ia juga merekomendasikan saya untuk pergi ke Hongkong,,, surganya wisata kuliner… obrolan kami makin seru dengan tambahan Nathalia, seorang gadis asal Brazil, yang sedang menunggu penerbangannya ke Vietnam, dan rencananya, setelah 3 minggu di Vietnam, ia akan ke Kamboja,,,, wah,,, kami bertiga sempat bertukar email… walau sampai hari ini belum pernah memulai komunikasi…. hehehe…

Seah yang sudah habis jam kerja shiftnya, meninggalkan kami berdua, dan akhirnya kami pun berpisah di Relay. Saya langsung mencari tahu gate pesawat kami, dan setelah dapat, saya langsung duduk manis sambil membaca buku yang saya dapat di Relay… hehehe… kayak dapet harta karun deh…

Ternyata pesawat kami delay… dan kami harus pindah gate,,, dan saya ketemu lagi dengan teman SMP saya yang lagi honeymoon itu… hehehe…. ternyata kami satu pesawat…. hehehe… bener kan dunia sempit…

Awalnya saya berpikir, perjalanan ini nggak memberikan kesenangan untuk saya karena teman saya yang bikin bete itu (dan karena saya yang nggak bisa mengendalikan emosi), tapi setelah saya pikir lagi, saya malah mendapat banyak hal dari perjalanan ini. Karena saya sering sendirian, saya malah dapat banyak teman baru. Mulai dari di hostel, saya berkenalan dengan dua orang ibu guru dari Jakarta, dan hingga saat ini kami masih kontak via fb dan twitter… Terus saya kenal dengan dua keluarga dari Kupang, NTT. Dalam rombongan ini ada dua orang ibu, yang ternyata mereka ini adalah iparan, suami-suami mereka sudah meninggal, dan mereka, dua keluarga ini selalu jalan-jalan bareng, baik di dalam maupun di luar negeri, wuih,.,,, kompak sekali ya,,, padahal mereka sama-sama orang luar, karena hanya iparan doang…. Salah satu ibu masih sering menelepon saya hingga kini… masih sering menanyakan kapan saya ke Kupang… waduh, pas saya cek tiket Jakarta Kupang, ternyata harganya jauh lebih mahal daripada Jakarta-Singapura…. hiks…hiks…

Saya juga berkenalan dengan satu keluarga pandita dari Bali, satu keluarga dari Jakarta yang berencana trip dua negara sekaligus, Malaysia dan Singapura… Saya juga bisa ngobrol dengan Seah dan Nathalia… wah, ternyata saya mendapatkan banyak,,, jauh lebih banyak dari apa yang saya pikirkan… Jalinan jodoh baik jauh lebih berharga daripada apapun kan?

see the pictures here : https://celina2609.wordpress.com/2013/07/20/the-beauty-of-singapore/


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s