Cerita Sepanjang Jalan : (Hampir) Kehilangan…

Catatan Sepanjang Perjalanan : (Hampir) Kehilangan…..

Dari waktu saya masih kecil, nyokap dan bokap selalu bilang saya ini si teledor, soalnya sering banget menghilangkan atau ketinggalan barang-barang. Sampe nyokap punya omolan khas buat saya : “Kalau kepalamu nggak nempel, pasti bakalan hilang juga deh…”

Nah, ternyata sampai setua ini, masih aja keteledoran itu mengakar pada diri saya… Masalahnya penyakit teledor itu sering kambuh di waktu dan tempat yang salah.. Kacau kan… Apalagi kalau kejadiannya pas saat travelling, jauh dari rumah, dan harus berhadapan dengan orang-orang asing, ditambah dengan kendala bahasa yang nggak nyambung.. Gimana nggak tambah kacau tuh…

Kejadian yang pertama adalah di Bangkok, April 2012. Waktu itu saya dan bos marketing ke sana dalam rangka kunjungan ke customer untuk meninjau keluhan mereka. Dari empat hari yang dijadwalkan untuk bekerja, ternyata kami hanya perlu satu hari efektif, dan sisanya buat senang-senang… Hehehe… Karena si bos udah bosen keliling Bangkok, jadilah saya keliling sendiri, dan untuk ke Grand Palace, Wat Traimit, Wat Pho dan Marble Temple, saya menggunakan jasa World Travel Service. Paruh pertama hari itu digunakan untuk mengunjungi  Grand Palace, dan karena saya masih mau mengikuti tour ke temple-temple lain, maka saya dikembalikan duluan ke office mereka di Charoen Krung. Menjelang masuk ke jalan Charoen Krung, terjadi kemacetan cukup parah, dan dengan niat untuk pamer kepada rekan-rekan di tanah air (bahwa gak cuma Jakarta doang yang kenal ama yang namanya macet), saya pun mengeluarkan kamera dan memotret kondisi itu.

Tak lama kemudian, tibalah saya di officenya World Travel Service, dan siap untuk mengikuti tour paruh kedua, bersama seorang pria Swiss dan seorang pria Italia. Nah, tiba-tiba saya refleks membuka tas dan memeriksa kembali peralatan perang saya (maksudnya dompet, tab, dan kamera),,, Jreng jreng jreng… kameranya kok ga ada ya… Saya ulang : KAMERA SAYA MANAAAAA???!!!??…

Saya ingat-ingat lagi… ketinggalan di Grand Palace? Atau jangan-jangan jatuh pas di gem factory? Eh, tiba-tiba saya ingat, kamera itu kan terakhir saya pakai pas motret kemacetan beberapa menit yang lalu… Pasti ketinggalan di bus yang tadi deh… Bus itu sekarang sudah diisi oleh rombongan yang akan ke Grand Palace… Saya jelaskan ke mas tour guide (tuh, sampe namanya aja saya kagak inget,,, maklum panikkk…), kamera saya hilang, dan terakhir saya gunakan beberapa menit yang lalu di bus. Saya minta izin untuk naik ke atas bus untuk mengecek tempat saya duduk tadi. Saya nekad untuk naik dan minta izin pada mbak guide di bus.. Di seat yang tadinya saya duduki, sekarang sudah diduduki dua orang perempuan yang cuek banget, bahkan waktu saya tanya apakah mereka lihat kamera saya atau nggak, mereka langsung bilang nggak, tanpa ngecek dulu… wedeh…

Karena bus itu sudah mau berangkat, maka saya turun dengan lemes… kamera gw ilang cuy….hiks…hiks… Di bawah, saya ngotot lagi sama si mas tour guide, dan dia menelepon mbak guide di bus itu, dan jawabannya tetap nihil. Sementara si mas guide udah bete, dua pria bule itu juga gak sabaran. Akhirnya diputuskan saya harus mencari sendiri kamera saya di bus, ketika kami di Wat Pho dan mereka di Grand Palace. Ya, saya setuju,,,,demi memuaskan rasa pensaran…

Untunglah… (Indonesia banget kan…masih bisa bilang untung di tengah kegalauan….), foto-foto complaint customer sudah saya pindahkan ke micro sd tab.. Walaupun masih kerasa nyesek juga, soalnya foto jalan-jalan saya ke Maddame Tussauds dan keliling kota kemarin-kemarin lenyap sudah…

Selama perjalanan dari Charoen Krung ke Wat Traimit saya beneran gak konsen.. Bahkan saya sampe gak inget dengan namanya Wat Traimit…hihihi… Di Wat Traimit, saya memotret patung Buddha Emas dengan kamera handphone yang resolusinya kecil. Sambil memotret, saya memandang wajah Buddha yang teduh, dan menatap matanya. Secara spontan, saya berdoa, mohon Buddha menemukan dan menjaga kamera saya di negerinya ini.. hiks,,,hiks,,,

Tak berapa lama, mas guide mendapat telepon. Feeling saya mendadak jadi so good. Pastilah ini tentang kamera saya (uhuy,,,ada bakat jadi ahli nujum nih…),. Mas guide berbicara dalam bahasa Thai, yang bener-bener bikin gemes. Remote, mana remote… biar bisa dipindah ke versi bilingual, atau munculin subtitlenya…

Dan…tung…tung..tung… si mas guide menghampiri saya… dengan slow motion… dan berkata : “mbak,, mbak,,, kameranya ketemu,,, dalam kondisi sehat walafiat, walaupun sudah kedudukan sama turis yang di bus… Kamera itu akan diserahkan ke dirimu nanti setelah selesai dari Wat Pho.. jadi sing sabar ya, nduk…” (o iya, si mas guide ngomongnya tetep pakai bahasa Inggris ya,,,, ) Puji Tuhan… Sadhu, Sadhu, Sadhu… rasanya mau lompat dan jijingkrakan. Tapi peraturan semua kuil melarang kami lompat-lompat di dalam kuil, jadi gejolak itu ditahan aja di dalam hati.. Dan tiba-tiba perasaan bahagia itu berhasil membuat pria Swiss dan Italia itu menjadi kelihatan sangat ganteng…hihihi… Saya kembali menatap mata Buddha, sambil berterima kasih kepadaNya…

Sampai hari ini, bos saya nggak tahu tuh, kalau kamera saya hampir hilang…..pssst…. jangan sampai dia tahu ya… nanti mengurangi nilai saya…hihihi….

Kejadian kedua terjadi bulan Januari 2013 di Ho Chi Minh City, Vietnam, alias Saigon… untungnya (belum apa-apa udah untung aja…) waktu itu saya berangkat bareng bokap. Hmm,,, enaknya mulai cerita dari mana ya?

Jadi gini… karena kehabisan tiket bus malam jurusan Saigon – Siem Reap, kami terpaksa check ini lagi di Vietnam Inn, padahal pagi itu kami sudah check out (malu-maluin…. ) nah, pada saat re-check in ini, kami dilayani seorang petugas yang masih agak-agak kaku, dalam artian gerakannya belum luwes dan bahasa Inggrisnya juga masih sama kacaunya sama saya. Passport saya diminta, dan form check in pun diserahkan kepada saya untuk ditandatangani. Prosedur check in selesai, saya dan bokap langsung menuju kamar, untuk beres-beres barang. Kami memutuskan untuk jalan kaki ke Pasar Cho Ben Thanh, yang menurut peta sih deket… Menurut petugas hotel, pasar itu sudah tutup, tapi saya ngerayu bokap, untuk tetap kesana, dan foto-foto di depan gerbangnya yang ngetop itu…. Setelah nyasar kesana kemari, bertanya kesana sini (sampe ngerasain dicuekin bule), akhirnya kami tiba di depan gerbang Cho Ben Thanh,,, hahaha… langsung deh bergaya narsis… Di jalan raya samping pasar, ternyata ada pasar malam. Kami memutuskan untuk cari makan malam dan oleh-oleh disana, mengingat ini malam terakhir kami di Saigon. Selesai makan, kami mampir di toko kaos, dan memilih-milih. Dan tiba-tiba saya refleks mengecek map dokumen saya, dan langsung lunglai waktu melihat passport saya ngga ada,,, yang ada cuma passport bokap doang… Waduh, panik kehilangan kamera mah nggak ada apa-apanya dah dibandingin panik kehilangan passport… Mungkinkah jatuh pas saat kami makan? Kayaknya nggak deh, soalnya selama dari hotel sampai detik ini, saya nggak buka-buka map dokumen. Atau ketinggalan di hostel? Tadaa,,, saya ingat,, tadi pas check in passport saya diminta.. Dan kayaknya itu passport belum dibalikin ke saya. Nah, terus gimana dnk? Jalan satu-satunya adalah nelpon ke hostel untuk meyakinkan bahwa passport saya memang ada di sana. Tapi telpon dari mana? Pas saya nanya ke penjual kaos dimana telepon umum terdekat, si tukang kaos (yang adalah warga Malaysia), malah memberikan hapenya. Kata dia, pakai aja pula saya… (hiks,,, bikin terharu aja nih si koko Malaysia). Walau panik, saya sempet nyengir gara-gara prosedur pemakaian si hape antik ini yang lain daripada yang lain. Jadi ya, menelepon pakai hape ini harus pakai gaya terbalik, layarnya harus membelakangi telinga, padahal biasanya layarnya kan menempel di telinga,,,, hayo udah kebayang belum? Untung (lagi-lagi untung), kartu nama hostel selalu saya bawa kemana-mana.

Sialnya (akhirnya sial juga deh gue,,,), yang ngangkat telepon adalah resepsionis yang tadi itu… Kami berdua jadi kagak nyambung dah walau udah pake urat teriak-teriak… Tahu ga, teriak-teriak dan panik pakai Bahasa Inggris itu beneran kagak enak deh, udah panik, pusing, bikin serak pula… Akhirnya saya memutuskan : kembali ke hostel sesegera mungkin… Jiah… kagak jadi deh menikmati malam terakhir di Saigon…

Saya dan bokap langsung mengambil arah pulang ke hostel (tentunya setelah mengembalikan hapenya si koko Malaysia). Kami berjalan dalam diam, dan sempat berdebat sedikit pada saat bertemu persimpangan jalan. Kami juga sempat berpikir tentang rencana apa yang harus kami lakukan, andai tuh passport kagak ketemu. Duh, mana besok kami akan melintasi batas negara untuk masuk Kamboja… wah… bisa kacau semua rencana agar-gara passport hilang… beneran deh, lemes banget nih kaki,,, saya ngebayangin jangan-jangan saya nggak akan bisa masuk Kamboja,,, terbayang juga usaha dan kerja keras selama ini yang akan jadi sia-sia gara-gara kejadian ini… dan tau gak, saking sama-sama kalut, kami malah mengambil jalan yang salah, dan malah kembali lagi ke depan pasar Ben Thanh… ALAMAK JAN….. rasa pengen ketawa dan pengen nangis bercampur jadi satu…

Kami berputar balik sambil menambah kecepatan, dan dengan ngos-ngosan kami akhirnya tiba di hostel. Tanpa ba bi bu, saya langsung nangkring di depan meja resepsionis. Dan sambil belepetan, saya nanya : mana passport gw????? (hmm,,, waktu ngomong ama si mbak sih, saya pakai versi bahasa halus,,,serasa yakin tuh passport emang ada di situ). Si mbak resepsionis berulang kali minta maaf atas kacaunya pembicaraan di telepon tadi… ya,,ya,,,saya maafkan, yang penting, mana passport gw???? (ini ngomongnya dalam hati doang lho… demi menjaga hubungan baik Indonesia dan Vietnam,,,,wakaka,,,,lebay,,,,). Si mbak itu menyodorkan passport saya,,,, jiah…. ternyata emang ada di sini… entah apakah prosedur check in yang harus meninggalkan passport atau si mbak yang emang lupa balikin, atau emang saya aja yang teledor… Soalnya, pas malam sebelumnya, itu passport langsung dibalikin setelah check in,,,

Setelah passport saya sudah kembali di tangan, baru deh saya dan bokap bisa ketawa ngakak sambil cela-celaan… Mentertawakan keteledoran saya, dan mentertawakan ketersesatan kami gara-gara panik… hihihi,,, dan tau gak, waktu kami masuk kamar, di sana sedang ada negro yang lagi panik,,, gara-gara? Passportnya hilang? Jadi deja vu deh…. hahahaha….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s