Catatan Sepanjang Jalan : Travelling Sendirian? Why Not!

Saya senang travelling sendirian… Entah karena saya introvert atau punya masalah dalam bersosialisasi… hehehe… Kalau kata nyokap sih, saya punya selera yang berbeda dengan orang kebanyakan (caelah….), sebenernya sih nyokap pengen bilang saya egois, tapi nggak sampai hati melukai hati anaknya….hihihihi….

Emang sih saya baru tiga kali travelling sendirian, tapi saya bener-bener merasakan kenikmatan dalam kesendirian (ciyeee….). Dan beneran… ini bikin ketagihan… Kalo nggak dioceh-ocehin nyokap, pasti saya bakalan selalu pergi sendirian (dan untungnya orang yang “dipaksa” nyokap untuk nemenin saya adalah bokap…. hehehe… kalo jalan ama bokap mah enak lah… seleranya sama).

Jadi apa yang bikin nikmat?

1. Bebas menentukan tujuan, waktu, dan bebas dalam segala hal…

Mau bangun jam berapa kek, mau berangkat jam berapa, kemana aja mau melangkah, mau naik apa, mau berapa lama di suatu tempat, mau ngapain aja.. semua ngga ada yang ngatur. Gak perlu nunggu-nungguin rekan jalan yang belum bangun atau belum mau beranjak. Gak perlu nanya pendapat temen abis ini mau kemana, terus mau ngapain. Mau jalan kaki sampai gempor juga ga ada yang protes. Dan nggak perlu repot mikirin dia udah capek atau belum. Pokoknya jalan sendirian itu berarti memiliki kebebasan untuk menentukan irama perjalanan kita. Kalo capek tinggal berhenti, lama atau sebentar juga terserah diri sendiri…. 

Pernah nih saya jalan bareng seorang temen, dan ngerasa keki buanget, karena saya masih pengen jalan, dia udah capek, saya udah ON, dia masih menggeliat di ranjang… Saya masih segar, dia udah teler…. Endingnya bisa ditebak kan? pisah jalan aja deh… daripada bertengkar…

Apalagi kalau jalan dengan orang yang beda selera. Saya seneng banget masuk ke museum, mampir ke tempat-tempat bersejarah, motret-motret gedung tua, melihat “hal-hal antik”, hunting buku, dan mengamati budaya. Itulah prioritas utama saya dalam setiap perjalanan. Jadi urusan shopping oleh-oleh adalah prioritas paling belakangan. Saya paling bete kalau dapet temen jalan yang pikirannya cuma mal, shopping, apalagi yang pasang muka jutek atau ngeburu-buru pas saya lagi menghayati kunjungan ke museum… bahkan lebih parah lagi, kalau dapat teman yang nggak mau sama sekali menyentuh dan mengunjungi barang dan tempat-tempat bersejarah…malas ah…. 

Terus, saya kan punya hobby ngelamun… Nah kadang saya cuma duduk di suatu tempat hanya untuk bengong.. Kalo jalan ama orang lain, kebiasaan saya ini pasti amat sangat terganggu deh… Tuh, kan,, saya egois ya…

2. Punya teman baru…

Kalau jalan bareng rombongan, biasanya kita akan terpusat pada isi rombongan kita, dan jarang berinteraksi dengan orang-orang di luar rombongan. Dengan jalan sendirian, mau nggak mau pasti harus mau bergaul dengan orang lain, minimal untuk nanya jalan, nanya toilet, minta difotoin, or something… Kalau saya malah kadang-kadang sengaja berbasa-basi dengan orang-orang “asing” supaya bisa dapet teman baru, dan bisa lebih kenal dengan budaya mereka. Bahkan bisa tukeran informasi antar negara atau antar daerah juga… Bahkan dengan kegiatan berbasa-basi ini, saya malah dapat keponakan ketemu gede…. hihihi….

Padahal, dulu saya adalah orang yang paling malas berbasa-basi, apalagi dengan orang yang belum dikenal… Tapi entah kenapa ya, sekarang saya sangat menikmati kegiatan berbasa-basi dengan orang baru (mudah-mudahan nggak sampe ketemu orang jahat), toh kalau dicuekin juga nggak masalah, kan nggak bakalan ketemu ama dia lagi kok (yaa,,, mungkin sih,,tapi peluangnya kecil…).

Kadang dengan basa-basi bisa menghindarkan kita dari masalah, atau malah bisa mendapatkan pertolongan tak terduga… hehehe…beneran…sudah teruji….

3. Mau nggak mau jadi berani ngomong pakai Bahasa Inggris… dan melatih diri untuk tidak malu bertanya…

Ya, soalnya kalau jalan sendiri, kita cuma bisa berdiskusi dengan diri sendiri. Segala kesulitan dan kebingungan yang muncul hanya bisa ditanyain ke mbah Google, dan orang-orang di sekitar. Kalau di negeri sendiri sih enak, masih bisa pakai Bahasa Indonesia. Tapi tetep aja, kadang saya suka merasa enggan untuk bertanya. Dan endingnya nyasar dah… nyesel kan….Kalau di negeri antah berantah, mau nggak mau harus berani ngomong pakai bahasa pemersatu, yakni Bahasa Inggris, walaupun ujung-ujungnya pakai Bahasa tarzan, bahasa kalkulator, dan akhirnya pakai bahasa kalbu dah… 

4. Menghargai sebuah proses belajar.

Emang paling nikmat dah kalau pakai jasa travel. Udah kemana-mana diantar jemput, waktu perjalanan bisa dipangkas, dan ada yang memandu juga. Tapi kalau ikut travel agent, kita nggak akan pernah tahu gimana rasanya naik transportasi umum di daerah itu, dan nggak pernah ngerasain pengalaman menarik akibat nyasar, bingung nyari jalan, atau panik karena daerah itu nggak ada di peta… hehehe…

Kalau travelling sendirian emang banyak kendalanya, mulai dari nentuin moda transportasi, bikin itinerary, booking hostel sendiri, nentuin rute yang paling efektif, sampai nyari tahu tentang sejarah or latar belakang objek yang akan kita kunjungi. Belum lagi harus bikin estimasi waktu, biaya, kekuatan fisik, dan harus bawel nanya-nanya ke semua sumber yang bisa ditanyain (dan lagi-lagi kebawelan ini malahan bisa menambah hubungan pertemanan lho…). Terus dengan jalan sendiri, saya malah bisa menemukan spot aneh yang ngga ada dalam peta, atau ngga jadi prioritas kunjungan turis lain…

Kadang-kadang setelah pulang saya baru ngeh ada satu tempat yang kelewat nggak dikunjungi…. Nyeselnya minta ampun… Tapi dengan kejadian itu, saya belajar bahwa sebelum pergi saya harus sudah menyusun jadwal yang rapi dan mencari informasi yang lebih lengkap. Dan dengan mengalami serta belajar sendiri inilah, kita biasanya malah jadi lebih cerdas…hehehe… kan pengalaman adalah guru yang paling bijak…

5. Dipaksa untuk pinter baca peta

Wah, saya paling ogah kalau harus baca peta. Kalau jalan berdua, biasanya bokap yang baca peta…hehehe, saya pasrah doang ngintilin bokap. Tapi kalau jalan sendirian, saya dipaksa untuk pinter baca peta dan menghitung jarak aktual dari skala yang diberikan di peta (mending kalau petanya ada skala, nah kalo kagak ada…. puyeng kan…). Seringnya sih saya gagal dalam ujian baca peta ini, dan akhir-akhirnya nanya lagi ama orang… hehehe… atau salah bikin estimasi… Kirain deket padahal jaauhhhh,,,,

6. Mengurus akomodasi jadi lebih mudah..

Booking tiket atau hostel biasanya lebih mudah kalau sendirian. Sebenernya sih ini balik ke point no.1, kalau sendirian kan nggak perlu repot nanyain jadwal dan selera orang. Dan nggak perlu dikomplain kalau pilihan kita ternyata menyiksa mereka…hehe,,,,

7. Belajar memanage diri sendiri

Dengan jalan sendiri, saya belajar untuk disiplin waktu, jadi kalau banyak yang dikunjungi saya harus bangun lebih pagi, atau nggak lama-lama duduk bengong. Saya juga belajar untuk mengurangi penyakit pikun dan ceroboh (soalnya kalau kehilangan apa-apa, bakalan nggak enak panik dan nyari-nyari sendirian…). Saya juga belajar untuk menahan diri dari sifat hedon, alias kalap kalau belanja… Soalnya kalau uangnya kurang bisa-bisa kagak bisa pulang…. O iya, dengan jalan sendiri juga bisa belajar mandiri juga, mengatasi masalah sendiri, nangis sendiri, panik sendiri, marah sendiri, ketawa sendiri, dan senyum-senyum sendiri…

Segini dulu yaa…ada ide? 

 


2 thoughts on “Catatan Sepanjang Jalan : Travelling Sendirian? Why Not!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s