36 Hours…

Akhirnya Undangan Itu Datang Jua..
Setelah menantikan selama satu setengah tahun, akhirnya undangan itu kuterima jua via facebook messenger. Kawanku akan berkaul kekal.. Berita ini amat membahagiakan dan membanggakan bagiku dan teman-teman legioner di Bogor. Bagaimana tidak? Kawan kami yang satu setengah tahun lalu mendampingi kami disini akhirnya mencapai salah satu momen penting dalam hidupnya.

Hmm… tapi acaranya di Yogya euy.. Jauh sekali… Ia tidak memaksa kami untuk datang sih,, ia hanya berpesan, “Mohon doanya ya, syukur-syukur bisa datang…”

Pergi Gak Ya? Dilema Deh…
Duh… Jauh sekali yaa… Pergi nggak ya?
Hmm.. kayaknya seru juga ya naik kereta malam ke Yogya.
Lumayan buat kabur sebentar dari kehidupan, sekaligus mencuri waktu untuk bisa menikmati kesendirian.
Ngintip harga tiket dulu lah…

Pergi Deh
Akhirnya aku nekad dan memutuskan untuk berangkat ke Yogyakarta. Satu minggu sebelum hari-H, aku bergerilya booking tiket.
Nah, jadwal yang paling oke tuh si KA Senja Utama Solo yang berhenti di Tugu. Berangkat Sabtu malam pukul 22.00, tiba Minggu pagi pk. 05.57. Lalu sorenya berangkat lagi pk. 18.35 dan tiba di Senen hari Senin pukul 03.12.

Pertama-tama aku coba booking di web resminya PT. KAI, eh, tapi kok ngga bisa sekaligus booking untuk pulang pergi ya? Ya udah deh, beli yang perginya dulu aja..

Setelah sukses beli tiket berangkat, aku langsung coba booking tiket pulang. Jiahh… kok pembayaran gagal sih..
Duuuh… harus nelepon customer servicenya KAI deh.. Hmm… beliau bilang untuk dua booking yang waktunya berdekatan, kemungkinan salah satunya gagal memang sering terjadi. Jadi beliau mengusulkan untuk memberikan jeda waktu yang lumayan panjang setelah booking pertama.
Huh… harus telepon customer service kartu kredit juga deh, untuk memastikan pembayaran untuk booking yang kedua belum terjadi.

Akhirnya aku menyerah kalah dan booking tiket pulangnya pakai tiket.com. Lancar jayaa….

Hiks.. Sakitnya Tuh Disini..
Setelah booking tiket, aku mengabari kawanku itu. Eh, dia malah kaget pas aku bilang mau berangkat sendiri. Aku sih janji mau ngajak teman-teman yang lain, meski dalam hati berharap semoga ngga ada yang mau ikut.. Ups… egois banget ya.. Tapi aku merasa butuh waktu untuk sendiri, menikmati perjalanan sendiri tanpa pusing memikirkan orang lain dan memastikan kenyamanan mereka.
Dan akhirnya memang tak ada yang mau ikut karena aku dianggap “sok kuat” gara-gara aku pakai kereta malam yang nyampe pagi, ikutan acara, lalu sorenya langsung naik kereta lagi untuk pulang. Ya sudahlah… bagus kan?

Eh… empat hari sebelum keberangkatan, aku sakit… Entah kenapa yah beberapa bulan terakhir ini aku jadi letoy sekali… Kali ini aku kena flu berat sampe bindeng.. Badan sakit sampe ngga pengen beranjak dari tempat tidur. Segala macam obat dan doping kusikat, mulai dari tolak angin flu, adem sari, lo han kuo, enervon c, fatigon, neozep, dan antangin. Sedikit membaik sih, tapi hidung rasanya buntu.. Gak bisa nyium apa-apa, plus kuping bindeng parah..
Akhirnya cuma bisa berdoa supaya jangan sampai ambruk dan tetap bisa ke Yogya..

Berang-Berang Diangkat… Berangkat…
Ternyata dari Bogor ke Senen itu agak rempong, karena kereta jurusan Bogor-Jatinegara ngga boleh berhenti di Stasiun Senen, jadi Senennya dilewati dulu satu stasiun, lalu naik kereta balik dan turun di Senen.
Supaya lebih cepat, mending turun di Manggarai, lalu naik kereta jurusan Bekasi, turun di Jatinegara, dan naik kereta balik lalu turun di Senen.

Waktu itu aku akhirnya memutuskan naik taxi dari Juanda ke Senen supaya ngga terlalu rempong, dan ternyata dengan Rp. 15.000, aku sudah bisa sampai Senen dengan pewe dan ngga pake ribeut..

Aku tiba di Senen sekitar pukul 20.30, dan pintu keberangkatan belum dibuka. Pukul 21.00 teng, barulah pintu dibuka, dan antrian penumpang Senja Utama Solo langsung mengular.
Ketika karcis dan KTP kami dicek di pintu masuk, ternyata Bapak di depanku salah tanggal tiketnya. Nah lho… harusnya beliau berangkat BESOK.. Jiaaahhh… Untung petugas KAI sangat informatif dan menugaskan seorang security untuk menunjukkan tempat customer service ke bapak itu. Jadi nanti tiket yang salah itu dicancel (dengan potongan 25%), dan si bapak terpaksa beli tiket yang baru untuk hari ini.

Tak lama menunggu, kereta pun masuk jalur 1, aku langsung mencari gerbong Bisnis 2, kursi 16 A. Begitu aku masuk gerbong, sebuah kelegaan merasuki dadaku. Ketakutanku tak terbukti.. Kursinya semua menghadap ke arah depan dan space kakinya lumayan lebar… Fyuhhh..
Tapi kelegaan itu hanya bertahan beberapa menit saja. Ketika aku tiba di kursi 16A-B, aku langsung lemas lunglai… Kursi ini istimewa.. ia tak menghadap ke depan, tapi berhadapan dengan kursi 15 A-B (persis susunan kursi KA ekonomi)… Nah.. nah.. jadi daku bakalan duduk mundur selama 8 jam.. Hmm.. cuma bisa berdoa aja supaya jangan mabuk pas keretanya jalan..

Penumpang di kursi 15A yang duduk di hadapanku sangat ramah. Beliau adalah seorang ibu yang mengantar putrinya untuk masuk pesantren di Solo. Sedangkan penghuni 15B adalah seorang pria muda yang sangat tenang dan murah senyum. Nah, yang menyebalkan adalah orang yang duduk di sebelahku. Dia itu seorang bapak.. Pas ngelihat kursinya balik arah begitu, dia ngotot pengen mengubah arah kursi ini dengan menggeser sandaran kursinya ke belakang. Berhasil sih, kursi kami jadi menghadap ke depan. Tapi apa yang terjadi?!! Space kakinya sempit banget, kurang dari satu jengkal. Duh mati dah..

Tidur Dengan Berbagai Pose…
Kereta mulai bergerak maju… Baru beberapa menit perjalanan aku sudah mati gaya. Kakiku tersiksa…
Tak berapa lama, bapak itu pergi, entah kemana.. Setelah lima belas menit ngga balik, akhirnya aku jadi penjajah kursi. Kaki mulai naik dan aku mencoba untuk tidur.

Hmmmphh.. Nih orang bakalan balik kagak seh… sempat terbersit untuk membalikan arah sandaran kursi, tapi ngga tega lihat penumpang di belakang yang udah pewe selonjoran. Lagian si bapak aneh itu siapa tahu bakal balik ke kursi.

Akhirnya dengan segala keterbatasan ruang, aku mencoba tidur.. Harus tidur, kalau nggak besok bisa tewas dan flunya makin parah.. Segala pose kucoba, mulai dari pose putri duyung sampai pose preman tidur… Tetep aja ngga nyaman.. Punggung dan leher mulai pegal. Bantal leher yang kubawa tidak membantu. Arrrggghhh… Pengen ngamukkk…

Tapi… sebuah kesadaran (ciyeeee) mendadak terbersit di benakku. Aku kan mau senang-senang dan menikmati perjalanan. Jadi dilarang bete.. Mari kita mencari cara untuk bisa merasa nyaman. *lagi-lagi mencoba berbagai pose tidur.. Setelah berdamai dengan keadaan dan mengucapkan doa rosario, akhirnya aku terlelap… *walaupun nggak terlalu nyenyak juga sih…  Tapi lumayan laahh…. bisa merem sampai ngga sadar dunia luar…

Wow… On Time Sekaleee….
Ternyata yah… kereta sekarang on time lhooo… berangkat dari Senen jam 22.00 teng.. Lalu nyampe cirebon jam 00.47, dan kereta menunggu sampai jadwal berangkat seharusnya, yaitu pukul 01.07. Dan hebatnya kereta sampai di Yogya jam 05.57, persis sesuai dengan apa yang tertera di tiket. Wah.. udah canggih benerrr…
Begitu juga pas pulangnya, kereta berangkat dari Tugu tepat pukul 18.35. Sayangnya karena stasiun Senen padat, kereta tiba terlambat sekitar 30 menit deh..

Saatnya Beraksi..
Tiba di stasiun Tugu, aku duduk dulu sejenak.. Trainlag ceritanyaa… Halah…

Lalu setelah agak sepi, aku langsung menyerbu toilet untuk cuci muka (kan kalau abis begadang ngga boleh mandi… hehehe), sikat gigi, ganti baju dan dandan (cewek banget dah…).
Banyak ibu-ibu yang bawa handuk dan baju ganti juga masuk ke toilet.. Jadi emang boleh mandi kan di toilet? Apalagi toiletnya lumayan besar dan bersih, cocoklah buat mandi… Setelah selesai beres-beres, aku langsung keluar stasiun. Jam menunjukkan pukul 06.30. Buset.. bertoiletnya lama juga yaak…

Keluar dari stasiun, aku pede banget langsung ngambil jalan ke arah kiri. Padahal suer… jujur… aku ngga tau jalaaann… Itu cuma insting doang… Tugu kan berbatasan dengan Malioboro toh.. Jadi aku memandang ke atas dan melihat gedung yang agak tinggi dan keren.. itu pasti bangunan di Malioboro… sotoy…sotoy…

Dan… kali ini instingku tepaaattt… yeaaaaayy… Cuma pas ketemu simpangan jalan kereta, aku bingung dimanakah harus naik bus Trans Jogja? Temanku sih menyuruh naik taxi sampai ke seminari, ongkosnya sekitar Rp. 50.000. Ah, tapi sayang duitnya.. Dia bilang bisa juga sih naik Trans Jogja.. Jadi mending naik Trans Jogja aja dah yang ngirit… cuma Rp. 3.600 doang… Untung ada seorang polisi baik hati yang nunjukin halte Trans terdekat yaitu di Malioboro. Nah… bisa sekalian nyari sarapan nih…

image

Makan apa yaa… mau makan di angkringan.. kok rame semua yaaw… Mau makan gudeg.. ngga doyan… Setelah berjalan cukup jauh (dan menderita karena lapar…), akhirnya aku menemukan tukang nasi pecel di simpangan Jalan Perwakilan, tepat di sisi Malioboro Mal. Nikmat euy… ditambah segelas teh manis hangat.. perfect…

Perjalanan Mendebarkan Menuju Wisma de Mazenod..
Temanku sudah mengirim alamat lengkap seminarinya. Patokannya : jalan Nusa Indah II no. 235, kalau naik Trans, turun di halte seberang UPN, nama areanya Condong Catur. Jadi patokanku adalah terminal Condong Catur.

Dari Malioboro aku naik Trans dan dinstruksikan ganti bus di Ngabean. Di Ngabean nunggu busnya lamaaaaaa banget.. Sampe deg-degan… Udah gitu perjalanan dari Ngabean ke Condong Catur ternyata lumayan jauh euy…

Aku turun di Terminal Condong Catur, niatnya sih mau naik ojek… Tapi tukang ojek itu bagaikan kesempatan dalam hidup.. Kadang ia muncul saat kita tak mengharapkannya, dan ketika kita membutuhkannya, ia malah tak kunjung datang..
Eh.. bukannya tukang ojek yang hadir, malahan tukang taxi yang berhenti di depan mukaku..
Ya sudahlah naik taxi ajah…

Bagai mendengar petir di siang hari yang terik, aku begitu terkejut ketika si Bapak Taxi bilang ngga ada Jalan Nusa Indah II..
Dia malah tanya patokannya apa?
Ya Tuhan… begimana ini…
Ok, pak, saya kasih cluenya : Seberang UPN.
Dan si Bapak langsung paham. Betul ada jalan Nusa Indah di seberang UPN. Tapi dia tanya lagi, patokannya apa?
Jiah… meneketehe… wong daku juga baru pertama kali kesini..
Nih, clue kedua : nomornya 235.
Kami menyusur Jalan Nusa Indah (yang ngga ada kode “II” nya…) awalnya nomor kecil, lalu muncul nomor seratusan.. tiba-tiba langsung muncul nomor 400an… Trus nomor 200 sekiannya mana?
Akhirnya aku mengeluarkan clue ketiga : Biara OMI.
Si Bapak ngotot, ngga ada wihara OMI..
Hmm… biara, Pak… bukan wihara..
Dia ngotot lagi… ngga ada biara OMI, adanya wisma OMI.
Duh… mau pingsan deh…
Pak, tunjukkan padaku mana yang kau sebut wisma OMI itu!
Dan di Bapak langsung menunjuk sebuah bangunan yang ada di depan kami.
Jiahhh…. pas beneerrrr…. terpampang tulisan “SEMINARI TINGGI OMI”
Si Bapak berseru, “Mbak, kenapa dari tadi ngga bilang mau ke wisma OMI! Kalau itu sih saya tahu, mbak!!”
Kok jadi daku yang salah sih, pak?!?!

Kalian… Hangat Sekali…
Ternyata… aku kepagian… Para frater masih beres-beres untuk mempersiapkan misa.. Ketika aku tiba di depan kapel, beberapa pasang mata langsung memandangi dengan tatapan bingung. Mungkin dalam hati mereka bertanya, “Ni cewek nyasar kali yak??”
Seorang pria paruh baya mendekatiku, dan dari posturnya aku yakin bahwa beliau adalah seorang Pastor. Beliau menyapaku hangat dan menanyakan beberapa hal, termasuk menawariku sarapan.. Hehehe.. Dia menanyakan namaku dan kemudian pergi memanggilkan temanku… Sampai akhir acara Romo ini masih ingat dengan namaku lho… *terharuuu…

image

Saat sedang menunggu di luar kapel, seorang ibu duduk di sebelahku. Ia lalu mengajakku mengobrol dan bercerita tentang dirinya. Kami kemudian duduk bersebelahan selama misa, dan ia berniat mengantarku untuk jalan-jalan setelah misa selesai.

Duh, sebetulnya sih beliau berniat baik, tapi aku sedang butuh sendiri, aku sedang tak ingin ditemani, aku ingin sendiri menyusuri ruas-ruas jalan Yogyakarta.. Mau nolak, tapi ngga enak.. Gimana yah.. takut beliau tersinggung… Akhirnya aku hanya bisa membawa dalam doa, sambil teringat kata-kata seorang teman untuk “Cuek aja, kan kamu ngga kenal ama dia..” terkesan kasar sih, tapi aku ngga mau menggagalkan rencanaku untuk sendirian…

Menjelang misa, aku merasakan betapa bersahabatnya para pastor, frater, dan umat disini. Para pastor berkeliling menyapa dan menyalami umat sebelum misa. Meski tak mengenalku, namun mereka tak membedakan perlakuan mereka padaku.

Aku juga akhirnya bertemu si “Adek beda satu hari”, yang tahun lalu juga bertugas di Bogor dan begitu dekat denganku. Ah… rasanya sudah kangen sekali mendengar cerita-ceritanya setelah setengah tahun tak bersua.
Sebelum aku berangkat, mereka berdua ini kontak-kontak denganku, dan ikutan heboh waktu tahu bahwa aku akan berangkat sendiri ke Yogya. Mereka, dengan caranya sendiri memberi perhatian padaku dan memastikan aku baik-baik saja selama perjalanan. Andai aku bisa dan boleh, ingin sekali memeluk mereka satu persatu..

Seusai misa, dengan berat hati aku menyampaikan ke ibu di sebelahku bahwa aku tak perlu diantar dan aku ingin jalan sendiri saja, dan tanpa banyak kata ia langsung setuju untuk tidak mengantarku. Tadaaa… Emang ya, Tuhan tuh punya jalan yang paling ampuh untuk segala macam masalah hati…
Padahal tadinya aku sudah mencari banyak alasan untuk bisa kabur dari ibu ini. Eh, tapi tak butuh banyak tenaga, ia sudah paham sendiri….  Legaaa…

Semakin siang semakin terasalah kehangatan itu… Para pastor, frater, bruder, dan umat kompak sekali berjoged ala Dayak, Batak, dan Maumere. Mereka berpantun, berdendang, bagai tak ada sekat perbedaan status lagi.. Ramah, hangat dan bersahabat.. Mereka berhasil menularkan keceriaan itu pada semua orang yang di sekitar mereka.. Salut sekali.. Padahal aku biasanya enggan berlama-lama di suatu lingkungan baru dan dikelilingi orang asing. Tapi kali ini, aku merasa nyaman dan ikutan bahagia…

image

Sejak tadi sudut mataku menangkap satu sosok yang mirip dengan seseorang dari masa laluku. Mirip sekali.. Wajahnya, sosoknya, cara bicaranya… persis sekali dengan orang itu. Beberapa kali aku terpaku menatapnya. Aku tahu, dia bukanlah dia.. Tapi kemiripannya membawaku teringat pada dia… Ketika aku sampaikan pada si adek beda satu hari, dia hanya nyengir saja dan bilang, “Beda keleeesss….”

Menjelang pukul 14.00, aku pamit pada kawanku dan pada si adek. Sayang si adek juga buru-buru mau pulang, hingga akhirnya hanya kawanku saja yang melepas aku hingga ke gerbang. Akhirnya kami bisa bercerita banyak hal berdua saja. Mungkin ia akan ditugaskan di luar negeri, mungkin ia akan ditahbiskan tahun depan.. mungkin… mungkin… Ada banyak kata mungkin yang terucapkan, dan ada banyak titipan salam yang ia sampaikan.

Sampai jumpa kawanku… Berjanjilah kita akan bertemu lagi, meski entah kapan dan dimana…

Saatnya Kembali Sendiri…
Sendiri aku berjalan ke halte Trans Jogja di depan UPN, dan lama sekali menunggu bus mampir di halte itu..

Kini, selamat menikmati kesendirian menyusuri Malioboro..
image

Langkahku dimulai dari halte Trans Jogja, numpang pipis di Malioboro Mal, hunting buku diskon (dan gak ada yang oke…), menelusuri trotoar Malioboro yang dipadati pedagang dan wisatawan, mengintip Mirota Batik dan pusing karena padat bangeett… Lalu ketika aku keluar dari Mirota, aku disambut hujan rintik-rintik.. Di depan Gedung Agung aku makan wedang ronde sambil payungan.. Seru juga yaa.. Lalu aku melangkah ke titik nol, singgah sejenak di tukang buku belakang kantor pos karena hujan semakin lebat…

image

Ketika hujan mereda aku melangkah lagi ke arah alun-alun utara. Sowan sama Keraton Yogya… hehehe…

Lalu aku melangkah kembali menuju Stasiun Tugu..
Cuma berjalan… Nggak ngapa-ngapain dan ngga belanja apa-apa… Cuma pengen jalan sendirian saja… Tanpa memperhatikan apapun dan tak menginginkan apapun…

Kali ini aku merasakan nikmatnya sendiri tanpa berharap ada yang menemani, tanpa mengharapkan ada yang berjalan di sebelahku saat ini..
Dan disinilah aku… Sendiri tanpa merasa sepi..

image

Kok nikmat ya sendirian begini…

Saatnya Pulang…
Aku tiba di Stasiun Tugu tepat pukul 17.00, sambil berharap semoga aku sudah boleh masuk. Aku cuma ingin mandiiiii… Sepanjang jalan aku sudah beli sabun dan shampoo.. Awalnya sih ngga niat mandi, tapi karena kehujanan dan keringatan kuyup aku akhirnya memutuskan HARUS MANDI.. Ngga kebayang kan semaleman di kereta dengan lengket keringat dan rambut lepek..

image

Duh, toilet padat euy.. Begitu aku berhasil masuk, aku berpesan pada yang mengantri di belakangku bahwa “saya bakalan LAMA…” Aku mandi dengan kilat gaya bebek, pokoknya asal menyentuh air dan sabun aja udah cukup, gak perlu pakai ritual-ritual kayak biasa.. Rasanya sih aku mandi ngga lama, tapi pas keluar toilet… tadaaa…. ibu-ibu pada mandangin dengan tatapan bete, bahkan beberapa ngomel-ngomel… hiks…hiks… Saat cuci muka di wastafel pun aku masih merasa dipandangi dengan sinis oleh mereka, jadi aku cuci muka dengan ngebut dan langsung ngacir keluar toilet. Padahal rambut masih berantakan, dan muka rasanya masih licin.. Tapi diriku takut dipelototin… Untung aja pas tadi aku mandi mereka ngga bersepakat ngedobrak pintu toilet yah… fyuhhh… maafkan daku, Ibu-Ibu cantikkk…..

Ritual mengeringkan rambut terpaksa dilakukan di peron, sambil dipandangi dengan tatapan aneh dari para bapak yang ada disana.. Ah, bodo amat lah… nggak kenal kok sama mereka… Setelah selesai dandan bebek dan packing ulang tas, aku langsung nyari makan, gosok gigi dan pipis (sambil mengendap-endap, takut masih ada ibu-ibu yang tadi nyorakin…), dan nunggu kereta deh di peron…

Kali ini aku kebagian seat yang pewe bangeettt… nomor 17D, pojokan dekat jendela dan space kakinya lebar… yeeeeeaaaayyy…
Teman dudukku kali ini adalah seorang pria kalem yang anteng banget.. Saking kalemnya, daku sampe merasa heboh dan rempong sendiri… Bodo ah,,, kan nggak kenal ini…

Akhirnya… aku bisa tidur dengan nyenyak… Semoga ngga keluar bunyi-bunyian grrrooookkk…. apa kata dunia??!!

Dan disinilah aku, di atas kereta yang membawaku pulang.. Aku sendiri namun tak sedikitpun merasa sepi…


6 thoughts on “36 Hours…

  1. saya suka banget baca blog nya mba….saya dulu sering PP Cilegon Jakarta mba seblum si ucrit ada, banyak cerita lucu,sedih dan bahagianya kalo saya mampu menulis seperti mba…

    1. Wah…terima kasih banyak Mbak, sudah mampir disini…
      Pasti bisa mbak… sedikit2 saja seperti menulis catatan harian.. jangan menargetkan diri untuk menjadi penulis, tapi targetkanlah untuk membaca hasil karya kita… hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s