Drama Pencarian Honje…

“Dek… rumahmu deket pasar gak?”, Pesan BBM itu kuterima tadi malam menjelang pergantian hari. Pengirimnya adalah seorang senior yang selalu siap direpotkan kapanpun dan dimanapun.
“Iya, Ci.. Cici mau titip apa?”
“Aku mau titip sesuatu yang ada di Bogor tapi susah dicari di Jakarta..”

Hmm… si cici mau titip apaan yak? Asinan Bogor? Roti Unyil? Lapis Talas? Atau… Talas? Ah… gampang itu mah… paling ngantrinya aja yang kudu sabar…
Tapi… jawaban si cici bikin melongo…
“Aku mau titip combrang, dek…:

Eh… combrang… *garuk-garuk kepala… Saya tahu sih… Combrang itu sejenis bumbu dapur kan.. Tapi… bentuknya kayak begimana yah?

Untung nyokap tercinta belum tidur, jadi bisa diinterogasi tentang makhluk bernama combrang ini.
Nah… tapi yaa, clue yang dikasih nyokap agak-agak bikin galau.
Pertama, kalau di Bogor, combrang punya nama ngetop : HONJE…
Oooh…. honje kan yang buat bikin ayam goreng ya?
Nyokap mengiyakan sambil nyengir… Mungkin beliau merasa bahwa anak perempuannya sudah agak cerdas dan sudah siap jadi mantu orang…

Tapi… senyum nyokap berubah jadi tawa ngakak waktu saya melontarkan pertanyaan berikutnya (yang ternyata pertanyaan dodol banget).
“Mam.. honje teh yang bentuknya kayak gimana yah?”
Nah.. jawabannya nyokap bikin galau : “Honje itu.. bentuknya kayak bunga tulip yang belum mekar.. ”
Hmm… btw mam.. kita kan sama-sama belum pernah lihat bunga tulip…
Dan nyokap tertawa makin keras… Mungkin beliau merasa bahwa anak perempuannya masih dodol seperti sedia kala.. (yah… ngga jadi deh dijadiin mantu orang).

“Tanya temenmu gih.. mau bunganya atau buahnya?”
Jiah… ya udah deh… kutanyain si cici lewat BBM.. Jawaban si cici bikin nyokap lebih ngakak lagi.
Nih jawabannya : “Hah… aku juga ga tau dek… Pokoknya yang daunnya selapis-selapis dan bisa dijadiin sambel..”
Ya Tuhan… tadi bentuknya kayak tulip.. sekarang bentuknya selapis-selapis.. Honje ini misterius dan abstrak sekali..

Hmm… daripada tambah bingung akhirnya saya nanya Mbah Google.. Sedih deh rasanya.. Kok kayaknya cuma saya satu-satunya manusia yang gak tau honje.. Untung aja Mbah Google baik banget dan ngga pake ngetawain atau nyela waktu saya ngetik kata “honje” di kotak pencarian. Setidaknya dari si mbah saya jadi ada bayangan tentang bentuk si honje.

Mungkin karena nyokap udah ngantuk atau bete sama anaknya ini, akhirnya pembicaraan malam kemarin ditutup dengan kalimat, “Udah… bilang aja iya ke si cici.. Pasti ada deh di Pasar Anyar.. Cari aja di tukang bumbu atau tukang rampe”
Btw.. tau gak tukang rampe itu apa? Itu lho… tukang bunga tabur dan peralatan sesajen.. wow.. mistis bener yoo…

So.. saya menyusun rencana untuk pagi ini. Saya bakalan berangkat pagi-pagi untuk hunting si honje dulu sebelum ikut rapat di gereja. Saya juga sudah mengatur strategi dimana harus turun angkot dan perkiraan dimana saja posisi tukang bumbu dan tukang rampe di Pasar Anyar..

Saking dipikirin dan direncanain, si honje tercintah sampe masuk ke dalam mimpi tadi malam. Ya ampun.. mimpinya kok gak keren banget yaaaakk… Honje dan Pasar Anyar.. Lengkap dengan aroma pasar yang muantaaab itu..

Pagi pun tiba, dan nyokap melepas kepergian saya di pintu gerbang sambil mengepalkan tangan dan berkata : “Semangat.. Kamu pasti bisa menemukan si honje..”
Halah.. lebay bener yak.. Udah kayak mau perang lawan penjajah aja…

Begitu masuk pasar saya langsung pasang mata jelalatan mencari tukang bumbu dan tukang rampe. Awal-awalnya sih masih optimis bakal gampang menemukan si honje. Saya ingat sebulan lalu makan sayur tumis combrang di Nanga Pinoh.. Berarti kan si combrang alias honje itu pasti bukan barang langka toh..

Tapi… setelah hampir separuh pasar dijelajahi, honje itu tak jua berhasil ditemukan. Semua pedagang yang saya tanyai punya jawaban yang sama : honjenya lagi ga ada neng.. lagi susah..
Duuh… rasanya tuh kayak udah kangen banget pengen ketemu pacar tapi masih harus nunggu dua hari lagi (eh..emang gimana sih rasanya? Belum pernah ngalamin neh…).
Mana cuaca panas banget dan salah kostum pula.. Gara-gara mau rapat saya dandan rapi pake celana bahan. Padahal tadi malam Bogor dilanda hujan deras bingits, jadi kebayanglah betapa beceknya Pasar Anyar. Udah becek ga ada ojek… Salut sekalee sama ibu-ibu yang gesit selap selip di antara keramaian pembeli dan pedagang sambil bawa keranjang belanja yang isinya sudah munjung.

Setelah setengah jalan (dan mulai basah kuyup keringetan) akhirnya saya mendapat sebuah clue tentang keberadaan si honje. Seorang ibu tukang rampe menyuruh saya untuk mencari di basement pasar (ngga inget nama bloknya). Ya udah deh saya nurut aja sama ibu itu.

Tapi.. Perjuangan belum berakhir sodara-sodara..
Di basement pasar saya kembali menanyakan ke setiap tukang bumbu dan tukang rampe yang saya temui, hingga mendapat clue berikutnya : tukang bumbu yang di tengah basement.

Saya melangkah menuju ke bagian tengah basement dan mendapat clue berikutnya : Kios Medan. Ah di Kios Medan juga tak ada honje. Tapi abang penjualnya menunjuk sebuah kios bumbu di seberangnya. Ah… tak ada juga.. Si tukang bumbu menunjuk tukang rampe di sebelahnya. Tak ada juga. Si tukang rampe menunjuk tukang bumbu di sebelah tukang bumbu yang tadi. Yaelah.. saya jadi mondar mandir bolak-balik kayak orang aneh..

Akhirnyaaa… di tukang bumbu yang ditunjuk itu saya menemukan si makhluk bernama honje. Ada dua jenis yang si abang sodorkan : yang satu bentuknya mirip kuncup tulip (hahahaha.. akhirnya istilah itu dipakai juga), yang satu bentuknya kayak pucuk tunas.. Aaah… susah mendeskripsikannya. Lihat fotonya aja ya…
image
Karena saya ga tau honje yang macam mana yang dimaksud senior saya, akhirnya saya beli kedua-duanya.

Tau gak berapa harga si honje ini? Tadi malam nyokap bilang harganya Rp. 5.000 per tiga batang. Pas saya mau berangkat pun nyokap masih wanti-wanti, “Jangan mau kalau dikasih harga mahal!!!” Nah.. pas di TKP, si abang tukang bumbu ngasih harga yang bikin saya mau pingsan : Rp. 15.000 per ikat yang kayak tulip dan Rp. 20.000 per ikat yang kayak tunas. Alias Rp. 5.000 per batangnya. Jadi… saya harus bayar Rp. 35.000 untuk tujuh batang honje itu. Ooo… tidaaakk.. kenapa jadi mahal bingitsss… Padahal kalau ngikutin patokan nyokap, saya hanya harus bayar Rp. 10.000 sampai Rp. 15.000 aja kan.

Saya mencoba pasang muka melas dan mulai nawar.. Tapi si abang tetep gahar.. Dia keukeuh honje lagi langka jadi harganya mahal. Saya yang sudah lelah akhirnya pasrah ketika si abang hanya mau menurunkan harga hingga Rp. 23.000 saja untuk tujuh batang itu. Ya udahlah.. yang penting honjenya udah ketemu.. Rasanya pengen nyanyi “Akhirnya ku menemukanmu..” di tengah basement sambil jingkrak-jingkrak.

Setelah selesai urusan di gereja, saya pulang ke rumah naik gojek. Si abang gojek bertanya dengan ramah, “Neng, itu bawa apa di keresek?” Rasanya seneng banget ditanya begitu ama si abang. Berarti saya bukan satu-satunya manusia yang ga tau honje kan? Tapi rasa itu tak bertahan lama.. Setelah saya bilang itu honje, si abang langsung cerita tentang kegunaan honje dan ternyata si abang punya rumpun honje di belakang rumahnya.. Hiks.. hiks.. jadi predikat “satu-satunya manusia yang ga tau honje” masih melekat di jidat saya donk…

Sampai di rumah, saya disambut dengan tawa ngakak nyokap pas saya ceritain tentang perjuangan menemukan si honje.. Dan salah satu batangnya dipake untuk menjitak kepala saya karena saya lapor harga semuanya Rp. 23.000. Nyokap bilang : “Mana ada honje lagi langka.. Itu mah akal-akalan si abang aja…”

Lah.. tapi saya kan sudah menjelajah tiga per empat Pasar Anyar dan honje itu hanya ada di satu tukang doang. Jadi emang beneran langka kan? *garuk-garuk kepala yang abis dijitak pakai honje..

Hmm… Semoga calon suamiku yang ada di awang-awang gak tahu bahwa calon istrinya (yang masih belum ditemukan) pernah punya pengalaman konyol gara-gara honje.
image


2 thoughts on “Drama Pencarian Honje…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s