Ukulele Si Mbah

Now I still play ukulele with singing songs together with my old friends around three times a month. Also I sing in chorus group, play table tennis and sponge-ball tennis several times a month. And from last August I started to walk every day, about 8,000 walking steps/day. I enjoy my life as an old man, so very busy everyday.

Ah… email itu membuatku tersenyum lega.. Syukurlah Si Mbah sehat-sehat saja di Negeri Sakura sana. Apalagi kalimat terakhirnya yang sukses bikin saya ngiri.. Hehehehe.

Pengirim email yang kusebut Si Mbah itu bernama asli Mr. Taiji Katsuyama. Iya.. dia memang orang Jepang tulen. Saat masih aktif menjadi technical advisor di pabrik, kami selalu menyebut beliau sebagai “Si Mbah”, soalnya dia memegang rekor sebagai karyawan tertua seantero pabrik. Tapi di depan beliau sih kami menyapanya dengan sopan pakai sebutan Mister.

Hampir enam tahun yang lalu saya pindah ke mess yang sama dengan beliau. Si Mbah hanya datang ke Indonesia setiap dua atau tiga bulan sekali. Jika dia sedang disini, setelah pulang kerja biasanya saya mendengar suara petikan ukulele dari kamar beliau. Suatu hari saat kami sedang kumpul di ruang TV, beliau membawa ukulelenya turun dan mulai memainkannya.

Karena saya penasaran, Si Mbah mulai menggambar kunci-kunci dasar yang paling umum digunakan dalam bermain ukulele.

image

Beliau lalu menyodorkan sebuah partitur lagu “You Are My Sunshine”, memetik ukulelenya, lalu meminta saya memainkan lagu itu dengan ukulelenya.

image

Jiah… seumur-umur saya kan kagak pernah pegang ukulele. Dulu pernah pengen banget belajar main gitar, tapi baru aja belajar beberapa kunci, kakak sepupu saya udah bete duluan. Maklum ya saya dodol untuk urusan beginian, ditambah lagi katanya jari-jari tangan saya pendek dan nggak luwes.

Tapi Si Mbah terus menyodorkan ukulelenya untuk saya mainkan. Susah? Ya iyalah susah. Tapi malam itu saya akhirnya lancar memainkan You Are My Sunshine, dan dapat tepuk tangan dari Si Mbah… horeeee…

Keesokan harinya, beliau menyodorkan satu lagu lagi yang lebih rumit : Bengawan Solo. Saya kaget lho.. Nggak nyangka ada versi Bahasa Jepang dari lagu ini. Si Mbah lalu bercerita, waktu dia SMP, sekolahnya mengajarkan banyak folk song dari berbagai negara. Salah satunya adalah Bengawan Solo ini. Mantab ya.. Bangga deh ama Opa Gesang.

Lama-lama saya mulai jatuh cinta dengan si ukulele kuning ini. Si Mbah bilang saya bebas menggunakan ukulelenya meskipun ia sedang tidak di Indonesia. Akhirnya saya belajar sedikit-sedikit dengan lagu-lagu yang sederhana. Jari-jari saya sih tetap kaku seperti dulu, tapi lumayanlah petikan saya sudah terdengar seperti lagu.. hehehehe.. Saya juga mulai belajar kunci-kunci yang lain.. dan hmm.. ternyata susah juga yaah…

Setiap Si Mbah datang, kami akan bertukar partitur lagu. Koleksi lagunya Si Mbah buanyak banget. Tapi kebanyakan lagu Jepang, jadul pula.. Lah.. buat bacanya aja saya ngga ngerti. Untunglah Si Mbah penuh pengertian. Dia akan membuat copy partiturnya, meminta saya menghapus huruf kanjinya, lalu ia akan menggantinya dengan huruf Latin. Seperti lagu yang satu ini :

image

Si Mbah memang so helpful..

Oh ya..  Sampai lupa.. Ini lho penampakan ukulele Si Mbah..

image

Saya pernah browsing tentang ukulele bermerk Mahalo ini. Ternyata harganya mirip dengan merknya : Mahal Lho… hehehe

Saking kepengen belajar, akhirnya saya beli ukulele abal-abal. Ah.. tapinya nada yang dihasilkan nggak akurat dan suaranya juga ngga sejernih ukulele Si Mbah. Duh… duit emang ga bohong.. Tapi ya lumayan lah buat bikin lentur jari, dan bikin lecet juga. Nah kalau urusan lecet sih ngga ngaruh ukulele mahal atau murah. Dua-duanya sukses bikin permukaan jari saya merah dan perih..

Si Mbah yang usianya waktu itu sudah menginjak 75 tahun sudah beberapa kali mengajukan resign ke pimpinan perusahaan. Tapi permohonannya selalu ditolak karena kami masih membutuhkan pemikirannya yang cemerlang. Suatu malam Si Mbah mengatakan bahwa setelah pensiun, ukulelenya akan diberikan buat saya. Wah… Saya senang bangeeet.. Tapi saya juga gak rela beliau pensiun.. Jadi saya berdoa supaya beliau jangan cepat-cepat pensiun.

Dua tahun yang lalu, saat usia beliau hampir 77 tahun, akhirnya pensiunnya dikabulkan. Satu minggu sebelum beliau meninggalkan Indonesia, ukulele itu diserahkan pada saya beserta alat-alat untuk menyetemnya. Huaaa… saya sampai mewek-mewek pas menerima ukulele itu..

Hingga hari ini kami masih bertukar kabar via email. Walaupun kadang lamaaaa sekali dibalas Si Mbah. Kata bos saya, Si Mbah tuh kalau mau buka email harus nunggu anaknya dulu. Yah.. maklumlah… Si Mbah ini memang tipe orang tua konvensional banget, nggak mau pakai hape dan jarang banget menyentuh komputer.

Salah satu tema yang paling sering kami tuliskan dalam email adalah ukulele. Sejak masih aktif bekerja, Si Mbah dan teman-teman lansianya sering bermain musik untuk menghibur para lansia di rumah jompo. Mereka juga pernah mengadakan konser lho.. Mantab kan…

Suatu hari Si Mbah pernah memutarkan sebuah kaset. Ternyata isinya adalah rekaman grup mereka saat bermain musik. Wuih.. benar-benar kayak grup musik profesional deh.

Si Mbah selalu bercerita bahwa ia masih rutin memainkan ukulelenya. Sementara saya disini? Sejak si Mbah pulang saya jarang sekali menyentuh ukulelenya. Email beliau yang terakhir seolah mengingatkan saya bahwa si ukulele sudah berdebu karena lama tak disentuh..

Mbah..
Terima kasih ya untuk warisanmu..
Ukulele ini memang tidak bisa mendekatkan jarak Indonesia dan Jepang.
Setidaknya suara ukulele ini akan membuatku mengingat sosokmu, yang pernah dengan sabar mengajarku memetik nada-nada menjadi sebuah lagu.
Mbah.. doakan aku bisa ke Jepang yaaa…

image


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s