U(t)ang… Lagi-Lagi U(t)ang…

Dua bulan yang lalu...

Seorang senior di pabrik yang sedang seru banget dengan komunitas crafternya mengajak saya ikut arisan mesin jahit yang diadakan oleh komunitasnya itu. Saya girang banget dengan ajakannya itu, secara saya udah lama pengen punya mesin jahit tapi ngga pernah bisa kebeli (baca : ngga niat buat nabung, duitnya kepake mulu buat beli buku).

Eh, tapi kan saya ngga kenal sama teman-teman sekomunitasnya. Emang boleh gitu ikutan arisan itu? “Gampang, pake nama saya aja.. Untuk periode ini saya kok yang jadi kordinatornya..”, itu jawabnya. Deal deh..  Saya didaftarkan untuk ikut arisan itu selama periode sepuluh bulan. Nah, kalau begini kan saya “dipaksa” nabung, apalagi arisannya pakai nama senior saya jadi saya harus menjaga nama baik dia juga kan..  Aseeek… akhirnya punya mesin jahit.. (walaupun entah bakal dapet berapa bulan lagi).

Tapi, keesokan harinya senior saya itu masuk ruangan dengan wajah jutek (hmm… senior saya ini punya default wajah yang manis dan ramah, jadi kalau dia pasang muka jutek berarti suasana hatinya memang lagi kusut semrawut..). Ada apa gerangan? Akhirnya senior saya cerita apa yang bikin mukanya butek begitu. Salah seorang karyawati di pabrik, sebut saja Ibu S, pengen ikutan juga arisan itu. Si Ibu S itu juga gabung komunitas craft yang sama dengan senior saya, jadi so pasti dia tahu lah tentang arisan itu, dan tahu juga bahwa senior saya yang jadi kordinatornya.

Entah kenapa, Si Ibu S itu, sejak jaman dahulu kala ngga pernah akur dengan senior saya. Tapi bukan masalah itu yang bikin senior saya bete. Senior saya dapat cerita dari ibu-ibu yang lain bahwa si Ibu S itu punya hutang dimana-mana, sebut saja ke Ibu M, Ibu Y, dan Pak I (haduhh… kenapa jadi kayak berita kriminal gini seh…). Ada yang sedang dalam proses pencicilan, ada yang masih dalam proses “nanti dibayar pas THR”, dan yang paling parah adalah  hutang beliau ke Ibu Y yang seolah-olah terlupakan. Padahal jumlahnya ngga sedikit. Berkali-kali ditagih tapi malah jadi bertengkar pake acara nangis-nangis bombay pula. Untunglah saya ngga pernah ikutan kumpul dengan ibu-ibu itu, jadi ngga pernah tahu ada kejadian apa dan siapa yang lagi berantem dengan siapa (It’s okay to be introvert.. hahaha).

Senior saya bingung bagaimana menolak keinginan Ibu S untuk ikut arisan itu karena khawatir akan terjadi kredit macet. Kalau sampe kejadian begitu, mau gak mau senior saya yang harus tanggung jawab nalangin kan?! “Gue ogah banget dah kalau sampe harus nalangin dia!!”, akhirnya keluarlah taring senior saya.

Seorang bapak, teman sedepartemen Ibu S pernah menasehati beliau untuk segera melunasi hutang-hutangnya. “Nggak enak jadi omongan teman-teman yang lain..”, itu nasehat si bapak yang kami sapa Pak Haji. Tapi jawaban Ibu S membuat Pak Haji bete sendiri : “Ah, biarin aja saya diomongin orang-orang, kan nanti pahala saya jadi banyak..”

Singkat cerita, akhirnya saya dan senior saya membuat sebuah strategi. Kalau Ibu S tetap mau ikutan arisan, maka beliau harus membuat surat pernyataan akan membayar iuran tepat pada waktunya sesuai dengan jumlah yang disepakati. Jika terjadi wanprestasi (istilah apa ini???), maka bla..bla..bla.. Kami belum selesai membuat draft surat pernyataan itu ketika Ibu S akhirnya memutuskan ngga jadi ikut arisan. Senior saya tersenyum lega.. Masalah pun sudah kami anggap selesai sebelum bel istirahat berbunyi.

Beberapa jam kemudian, saat ruangan kami kosong ditinggal penghuninya Shalat Ashar di mesjid, senior saya bercerita kejadian heboh saat jam istirahat. Gara-gara masalah perhutangan, suasana loker jadi memanas. Oh iya, loker ini adalah sebuah ruangan kecil tempat lokernya para karyawati. Loker juga berfungsi sebagai musholla dan tempat istirahat. Tadi siang ada kejadian labrak-labrakan di loker gara-gara masalah hutang. Haduuhhh… kagak ikutan dah..  Masalah hutang itu masih berlanjut minggu berikutnya. Merembet ke tersangka yang lain. Duh, suasana lagi nggak enak deh kalau lagi pada ribut begini. Mending saya ngga usah gabung-gabung dulu sama gerombolan ibu-ibu itu dah.

Sekitar satu bulan yang lalu..

Lagi-lagi saat ruangan kosong ditinggal penghuninya Shalat Ashar di masjid, senior saya berbagi cerita perihal perhutangan (eh.. bukan nggosip lho..). Suami senior saya kerja di pabrik yang sama dengan kami. Kami semua kenal, bahkan pernah merasakan kegalakan suami senior saya ini. Meskipun galak tapi beliau ini sangat care dengan keluarga anak buahnya. Ngeselinnya, anak buahnya jadi suka pinjam uang ke beliau, biasanya janji akan dicicil sebesar sekian rupiah per bulan. Tapi… dari begitu banyak peminjam uang, hampir semuanya punya soundtrack “Janji-janji tinggal janji…” Setiap bulan suami senior saya itu terpaksa harus ngingetin (pakai suaranya yang kayak petir itu) agar mereka bayar cicilan.

Kadang senior saya yang jadi ngerasa ngga enak, kok kesannya suaminya tiran dan sadis banget sih. Tapi suaminya itu bilang, “Kan mereka yang sudah janji, jadi mereka harus bertanggung jawab dengan apa yang sudah dijanjikan dong. Kalau kita diamkan, berarti kita ngga mendidik mereka, kecuali ada hal lain yang urgent sehingga mereka ngga bisa bayar cicilan..” Hmm, benar juga sih, meski senior saya sendiri belum bisa menerapkan prinsip suaminya itu. “Nggak tega nagihnya…”, itu kata senior saya.

Senior saya lalu melanjutkan ceritanya, “Kadang saya suka kesal deh. Ada orang yang pinjam uang ke saya atau suami saya, terus dia nggak bayar hutangnya, dan malah sering pamer foto-foto di facebooknya. Lagi makan enak lah, lagi jalan-jalan kemana lah, abis beli barang baru apa lah.. Kalau dia mampu senang-senang kenapa dia ngga bisa bayar hutangnya? Kita minjemin uang ke dia kan bukan karena kita kebanyakan uang toh? Kadang udah dibela-belain memotong pengeluaran kita buat ngasih pinjeman, eh yang pinjemnya malah ngga tahu diri. Kalau ditagih malah galakan dia. Mending kalau cuma galak, kadang kita diomongin ngga enak : ‘Dih uang segitu doang… perhitungan amat sih.. Gaji situ kan udah gede…’ “

Hmm.. apalagi kalau kondisinya kayak saya yang masih single, nggak jarang muncul omongan, “Dih, situ kan belum kawin, pasti duitnya banyak ngga diapa-apain, masa segitu aja perhitungan banget..” (Beneran saya pernah diomongin begini walaupun konteksnya bukan tentang pinjam meminjam uang.). Hal ini sangat menyinggung lho. Pertama : tahu apa dia dengan kondisi keuangan saya? Dan kedua, ngga usah deh bawa-bawa status jomblo saya!

Ah, akhirnya saya jadi curhat ke senior saya (mumpung sepi…). Ada seseorang yang pinjam uang ke saya bulan Februari tahun lalu (namanya saya rahasiakan ke senior saya), dan hingga hari ini belum dikembalikan sepeserpun. Waktu itu dia pinjam untuk bayar SPP kuliah adiknya, jadi judulnya dia pinjam atas nama ayahnya. Dia janji akan bayar 9 hari kemudian. Saya hanya bisa memenuhi sekitar sepertiga dari kebutuhannya itu, dan merasa ngga enak banget karena ngga bisa bantuin dia dan keluarganya.

Dua minggu kemudian, dia minta maaf belum bisa membayar karena ayahnya belum dapat uang. Satu bulan.. tak ada kabar, dua bulan… tak ada kabar juga. Hingga dua kali dia dapat arisan departemen, dan hampir dua kali dapat THR tapi tetap ngga ada kabar. Mau nagih tapi ngga enak, takut suasana kerja jadi ngga kondusif karena dia satu departemen dengan saya. Dia pernah berniat mencicil tapi saya tolak, saya pikir nanti saja kalau uangnya sudah ada, utuh sebesar yang dia pinjam.

Senior saya pun ternyata sering mengalami hal yang sama. Hingga akhirnya dia punya prinsip, kalau ngga mau di-PHP-in mendingan ga usah kasih pinjem deh. Kalau ada yang memang butuh banget, dia dan suaminya biasanya akan memberikan sedikit uang (bukan meminjamkan), jadi memang benar-benar direlakan. Senior saya dan suaminya sampai membuat suatu teorema :

Sifat asli seseorang akan ketahuan jika sudah berurusan dengan masalah uang.

Hmm, ada sedikit rasa lega punya teman senasib yang merasa bete karena masalah perhutangan ini. Senior saya sampai mewanti-wanti saya untuk hati-hati dengan masalah perhutangan ini, karena masalah uang adalah masalah sensitif dan bikin serba salah. Apalagi kalau yang punya hutang adalah sahabat atau saudara sendiri. Dia juga mengingatkan saya, “Jangan sampai kita berhutang untuk keperluan gaya hidup. Hidup itu secukupnya saja, ga usah mewah-mewah, apalagi kalau sampai harus berhutang.” Uh, berasa dapat pencerahan deh..

Tadi pagi…

Sebuah pesan masuk ke whatsapp saya. Dari dia yang pinjam uang tahun lalu. Dia bilang belum bisa membayar hutangnya karena masih terbentur berbagai kebutuhan untuk menyambung hidup dari hari ke hari. Dia janji akan bayar segera, minimal mencicil. Di akhir pesan itu ada kalimat, “Semoga Tuhan melipatgandakan apa yang ibu bantu ke saya. Amin.”

Saya bete banget baca pesan itu, lebih tepatnya marah. Mungkin gara-gara kemarin malam saya makan cakwe pakai sambel semangkok. Saya sampai lupa untuk meng”Amin”kan doa dia di whatsapp, dan saya juga ngga kepengen jawab whatsappnya dia. Saya capek. Mungkin buat orang lain jumlah itu tak banyak. Mungkin orang akan meminta saya memaklumi kondisi dia. Tapi kenapa ga ada yang memaklumi saya? Gak ada yang tau kan saya juga harus menyambung hidup hari demi hari? Saya menyesal kenapa dulu ngga mengiyakan waktu dia berniat mencicil. Toh akhirnya sekarang pun akan dicicil kan? Dan entah akan mulai kapan dicicilnya!

Seharian ini saya mencoba menahan diri seolah ngga ada kejadian apa-apa. Ah, ternyata saya belum sebijak kakek saya. Kakek saya pernah berkata, “Kalau kamu meminjamkan uang, anggaplah uang itu hilang dan tak akan kembali lagi. Kalau uang itu nantinya kembali, berarti itu masih rejekinya kamu.” Huhuhu… mendadak saya merasa jadi orang yang jahaaaat banget…

Menjelang sore saya akhirnya bisa mentertawakan semua ini, ketika sahabat saya, Dede, share gambar ini di wall facebooknya :
image

Saya akhirnya nebeng curcol deh di bawah gambar itu :

“Udah capek, De.. udah capek…”

Si Dede menjawab dengan lempeng : “Sekarang yang berhutang lebih galak daripada yang minjemin, Teh… hahaha”

“Ah.. kesel, De.. Udah lama cuma nerima yang nomor 3 doang…”

Dan si Dede memberikan jawaban konyol yang bikin saya ketawa : “Teh.. Ikhlasin aja kalo Teteh nerima yang nomor 3 terus. Ntar kalau dia bayar, uangnya buat Dede aja, kan Teteh udah ikhlas…”

Ah… Dede benar… saya memang harus belajar ikhlas dan bersyukur. Saya harus mengingat betapa banyaknya kebaikan orang-orang yang sudah saya terima dan belum bisa, bahkan tidak akan pernah bisa saya balas. Betapa banyak hutang budi yang saya miliki dan nggak akan bisa saya balas sampai mati. Banyak sekali orang-orang yang begitu bermurah hati dan tidak perhitungan pada saya dan keluarga. Semoga Tuhan memberkati mereka semua dan keluarganya. Saya harus bersyukur bahwa saya dan keluarga masih dipelihara Tuhan dari hari ke hari.

Malam ini saya berdoa supaya saya bisa mendapatkan rasa ikhlas itu. Hubungan pertemanan jauh lebih berharga daripada uang kan? Tapi saya juga harus belajar dari senior saya dan suaminya, supaya ngga ngalamin lagi rasa di-PHP-in yang nggak ada manis-manisnya sama sekali. Daripada PHP mendingan PHD aja deh ah…  Uh… ternyata belajar ikhlas itu susah sodara-sodara..

Oh, iya.. Sore ini saat saya jalan kaki menuju mess, saya teringat bahwa saya pun harusnya bersyukur karena senior saya masih memberikan kepercayaan pada saya, dengan mengizinkan saya ikut arisan mesin jahit pakai namanya, padahal dia sedang susah percaya pada orang lain. Mohon doakan saya ya supaya bisa menjaga kepercayaannya itu..

Namun uang bisa juga biking orang mabuk kepayang. Lupa sahabat, lupa kerabat, lupa saudara, mungkin juga lupa ingatan..

Oh, uang.. lagi-lagi uang.. (Nicky Astria – Uang)

Duh, jangan sampe deh ya….

img-20160223-wa0000.jpg


5 thoughts on “U(t)ang… Lagi-Lagi U(t)ang…

  1. sensitif banget ya soal hutang piutang ini. yang tadinya temen baik jadi gak baik karena niat buat melunasi hutangnya gak ada huhuhu. malah jadi gak seenakan, akhirnya putus silaturahmi.

    mudah-mudahan kita dijauhkan dari perilaku mudah berhutang ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s