Trial and (Almost Always) Error : Kisah Makaroni Sosis

Kisah ini berawal dari keinginan makan makaroni yang konon bagus buat program diet. Tapi saya gak tau makaroni ini mau diapain mengingat kemampuan masak saya baru sebatas mengolah mie instan. 

Saking realistisnya, saya awalnya berniat ngerebus makaroni terus setelahnya diaduk ama keju parut dan dikasih sambel. Iya.. gitu aja.. Plis jangan ketawa… Eh… itu tuh yang lagi nyengir, tolong mingkem ya.. 
Untunglah… makaroni pake keju doang itu gak sampai jadi kenyataan. Soalnya pas saya sampaikan ide (bodoh dan gila) itu ke senior saya, dia langsung bengong shock (untungnya ga ketawa), dan langsung mencarikan resep makaroni sosis. 

Itulah resep saya yang pertama.. Dan inilah saat pertama kali saya akan masuk dapur untuk memasak dengan serius. Sendirian pula.. *maap lebay sodara-sodara..

Pulang kerja saya langsung menyambangi minimarket terdekat buat nyari bahan-bahan. Bahan-bahan yang umum kayak makaroni, garam, terigu, merica, mentega, dan pala sih ada. Tapi pas nyari susu saya mulai bingung karena gak nemuin merk susu andalan keluarga (Hmm… ga boleh nyebut merk ya?). Jadilah saya beli susu cair dari merk kompetitornya. Pokoknya saya yakin 100% kalau yang warna packingnya biru udah pasti rasanya plain.

Sayang minimarket itu gak jual bawang bombay dan kacang polong. Ah.. tapi gapapa kali ya.. Kan bahan utamanya cuma makaroni, sosis, susu, dan terigu bukan? 

Oke.. Sesampainya di mess, saya langsung beraksi sampe dipelototin ibu dapur. Mungkin dia kaget kenapa beruang kutub yang hobby hibernasi sekarang ujug-ujug menjajah dapurnya, bikin berantakan pula. 

Saya mulai menyiapkan bahan dan mengikuti step by step si mantra resep ajaib itu. Karena ga pake bawang bombay, saya langsung menumis sosis sampai kaku, terus memasukkan terigu dan kemudian susu. 

Setelah susu masuk ke dalam wajan, muncullah aroma vanilla dari masakan saya. OH NOOOOOOOO… Kenapa ini?!?!?!?!

Setlah diselidiki dengan seksama sampai ke dasar tong sampah, barulah ketahuan penyebabnya. Susu cair yang saya beli itu berjudul “French Vanilla”. Mau gak mau proses ini harus diteruskan sampai akhir deh, ga mungkin masakan sewajan penuh itu dibuang. Pamali kan. Nyengir aja deh sambil memaki kebodohan diri sendiri. 

Pas dicicip, lagi-lagi saya meringis. Rasanya uasiiiinnnnn sekaleeeeee…. Coba deh bayangin makanan beraroma kue sus tapi rasanya kayak air laut. Kaga matching bingits.. Inilah yang disebut pepatah, “Aroma yang nggak cocok dengan rasanya”.

Cakep sih… Tapi…

Saya posting foto makanan itu di facebook sambil disertai curhatan ke senior saya tentang salah beli susu. Eh, sahabat saya di pabrik malah kirim komentar pengen nyicip. 

Berkai-kali saya katakan bahwa ini produk yang sangat gagal, udah asin beraroma vanilla pula.. Eh, dia tetep ngotot. Ya sudah saya bawain deh, dengan catatan : “On your own risk”.

Setelah memakan masakan gak karuan itu, dia menelepon saya dan bilang, “Enak kok.. Tadi saya makannya sambil ngopi..” Blah.. pasti itu cuma buat menghibur saya doang, buktinya ada tambahan kalimat “makannya sambil ngopi”, pasti deh buat netralin rasa asinnya. Saya aja makannya sambil nahan napas saking asinnya..

Saat mengembalikan kotak makan saya, dia bilang, “Kalau gak gagal, gak bakal belajar. Jangan putus asa ya. Coba lagi.. Okeh?!”

Karena dorongan positif itu, beberapa hari kemudian saya memasak menu yang sama lagi. Kali ini saya sampe niat banget ke supermarket supaya bisa dapetin bawang bombay dan susu dengan packing biru tanpa aroma vanilla. 

Trial kedua ini lumayan sukses, meski rasanya agak hambar. But, saya pikir ini lebih mending daripada keasinan. Lagi-lagi sahabat saya dapat tugas mulia menjadi pencicip. 

Komentar dia bikin saya ternganga : “Enakan yang kemarin, yang ini ngga ada rasanya.” Saya cuma bisa membatin aja, “Gue yang pengen kawin, kenapa lo yang doyan asin?!?!”

Trial ketiga : saya mengganti makaroni dengan fetucinni, biar ada variasi dikit gitu loh. Hasilnya : rasanya lumayan banget. Tapi sahabat saya malah bikin komentar : “Tangan kamu perlu dikalibrasi”. 

Haduh…

Setelah sekian kali mencoba menu ini, saya sadar bahwa tangan saya memang perlu dikalibrasi. Hmm, entah lab manakah yang bisa mengkalibrasi tangan saya supaya bisa bikin masakan yang enak dan stabil rasanya?

Lama-lama, saya mulai dapet feelnya. Entah pada percobaan keberapa saya akhirnya bisa bilang : “Uenaaakkk… Ternyata aku bisa bikin masakan seenak ini…” (sombong mode ON). Sayang sahabat saya ngga mencicipi makaroni sosis yang (sudah berhasil) enak ini. Dia udah bosen tingkat kronis makan makaroni sosis ini.

Nah.. Jadilah si makaroni sosis ini menu andalan saya. Biasanya saya bisa bikin sekaligus 3 porsi dan saya simpan di kulkas. Kalau mau dimakan saya cukup masukkan ke microwave.. Tadaa… Inilah menu sarapan anti kesiangan ala anak kost.

Cuma.. lama-lama kok bosen ya.. Setelah melakukan riset sana sini (boong deng..), saya lalu menambahkan jumlah terigu dalam resep supaya adonan bisa dibentuk jadi bola-bola, diselimuti panir, dan digoreng.

Begini hasilnya..

Gak kreatif kan? Uemberrrrr…..

Tapi yah.. gara-gara trial dan error makaroni sosis ini, saya jadi agak pede untuk mencoba bikin masakan lain, walaupun belum bisa masak menu canggih kayak emak-emak di pabrik. Saya juga belum berani mengikuti panduan resep yang ada tulisan begini : “Garam secukupnya” atau “Merica sesuai selera”. Saya butuh ukuran yang pasti dan eksak. Mungkin selain tangan, feeling dan lidah saya juga butuh dikalibrasi nih atau distandarisasi dengan para chef ternama itu.. Hahaha.. 

Cuma ya.. dari antara menu-menu yang lain, tetap aja menu favorit saya adalah si makaroni sosis ini. Soalnya saya udah hapal banget sama resepnya dan udah dapet feelingnya.. Hehehe.. 

Ada yang mau coba? Tapi resiko ditanggung sendiri loh…

Banyak cerita kau alami dalam satu Minggu. Bagikanlah walau hanya satu kisah agar hidupku bisa lebih berwarna.  

3 thoughts on “Trial and (Almost Always) Error : Kisah Makaroni Sosis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s