Pindah

Selama sembilan tahun kerja di pabrik ini, terhitung sudah empat kali saya harus mengalami yang namanya pindahan. Dari kos ke kos, kos ke mess, mess ke mess. Yang namanya pindahan pasti rempong lah ya, apalagi semakin lama saya disini semakin banyak pula barang yang saya miliki. Huh.. mungkin ini adalah kecenderungan manusia : hobby menimbun barang.

Dua minggu lalu, saya mendadak dipanggil HRD-GA. Ah.. ternyata saya harus menjalani proses pindahan yang kelima kalinya. Saat ini kan saya tinggal di mess pabrik bersama satu orang bos (mari kita sebut si babeh), dan sekitar satu bulan lalu ada pendatang baru masuk ke mess saya (sebut saja namanya boski). Entah kebetulan atau ngga, tak lama setelah boski masuk mess saya disuru pindah ke mess lain yang kondisinya kosong setelah ditinggal keluarga ekspat India satu setengah tahun yang lalu. 

Jaraknya sih hanya beberapa rumah doang dari mess sekarang. HRD-GA bilang saya disuru mencari PRT untuk nemenin saya dan bantu-bantu beres-beres di mess baru itu. Hmm.. emang sih di mess yang sekarang ada satu PRT, tapi saya sudah membiasakan diri untuk melakukan semuanya sendiri. Nyuci, setrika, beres-beres kamar, masak, cuci piring, dan sebagainya saya coba kerjakan sendiri. Hitung-hitung latihan jadi ibu rumah tangga kan.. Jadi saya dengan tegas bilang ke HRD-GA bahwa saya tak perlu PRT. 

Ternyata kabar bahwa saya disuruh pindah mess itu langsung tersebar sampai ke gank Tangerang. Hehehe.. mereka ini adalah para penglaju yang pulang balik Tangerang-Serang-Tangerang setiap harinya (anggotanya pria semua). Setiap Jumat saya jadi bagian dari gank ini karena saya balik ke Bogor cuma hari Jumat doang. Salah satu anggota gank Tangerang ini memang kerja di bagian HRD-GA dan mengurusi mess-mess pabrik (sebut saja si Bombom). So.. dah ketahuan lah siapa sumber pembocor beritanya. 

Jumat sore setelah instruksi itu beredar, cowok-cowok ini langsung heboh (padahal saya aja yang disuru pindah kagak heboh-heboh amat). Dalam perjalanan pulang dengan mobil senior saya (kita sebut si Koko), mereka semua mengemukakan berbagai spekulasi, dari yang paling masuk akal sampe yang akal-akalan. Hahaha.. Ada yang bilang karena si boski (yang baru pindah itu) dan saya sama-sama masih jomblo, maka salah satu harus keluar dari mess. Takut malam-malam ada yang tidur sambil jalan (atau berjalan sambil tidur?) trus salah masuk kamar. Ada juga yang nyeletuk dengan asalnya, “Kamu disuruh pindah soalnya takut kamu naksir dia…” (dan saya cuma bisa histeris..). Tapi entah gimana mereka bisa sampai pada satu kesimpulan bahwa ada konspirasi antara babeh dan boski untuk mengusir saya keluar dari rumah.. walah walah.. kebanyakan baca berita provokator nih mereka…

Saya sendiri sih masih (mencoba) berpikir positif : dengan pindah mess saya akan terbebas dari babeh kepo dan PRT rempong. Bebas pulang malam, bebas mau masak apapun tanpa ada yang takut dapurnya meledak, bebas nyetel musik keras-keras dan main ukulele sambil nyanyi tanpa takut ada yang pingsan. Pokoknya bebas. Sama sekali ga terpikir konspirasi atau konstipasi atau kontraksi apapun.

Satu minggu berlalu dan ga ada follow up dari instruksi pertama. Saya juga belum terima kunci atau perintah apapun. Saya sih emang udah nyicil packing-packing. Untungnya pas saat pindahan yang terakhir dua setengah tahun yang lalu, ada beberapa kardus yang ngga saya bongkar. Saya pikir pasti suatu hari saya bakal disuruh pindah mess lagi (dan benar terjadi). Jadi sekarang ini saya cuma packing sedikit aja. Kalau direkap, pertambahan harta benda saya dalam dua setengah tahun ini cuma dua kardus. Itupun isinya cuma buku dan majalah. Hahaha..

Memasuki minggu kedua alias minggu ini, suasana adem ayem langsung berubah drastis. Begini nih kronologisnya :

Selasa malam : pulang dari pabrik saya jalan-jalan dulu. Sampai mess pas banget si babeh lagi makan malam. Tiba-tiba dia nanya, “Kok kamu belum pindah?” Saya jawab aja, “Abis ga ada instruksi lanjutan, Pak. Kunci aja belum saya terima. Saya kira malah ga jadi.” Terus dengan entengnya dia jawab, “Pasti jadi sih, cuma emang harus difollow up. Besok saya follow up deh. Saya bingung aja kok kamu masih disini.” Ealah.. kok saya berasa diusir yak… disitu kadang saya merasa sedih.. hiks..sakitnya tuh disini (nunjuk tangan yang harus siap angkat kardus)

Rabu pagi : ngga kebeneran banget bus jemputan datang telat dan saya papasan sama Bombom yg ngurusin mess. Dia ujug-ujug langsung nanya, “Lo ga jadi pindahan?” Nah..pas banget kan buat curcol masalah “pengusiran halus” tadi malam. Huhuhuhu…

Rabu siang : Kayaknya Bombom dah dapet instruksi dari bosnya untuk segera memindahkan saya dalam waktu sesingkat-singkatnya. Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kami berbagi tugas : saya ngecek dulu apa yg kurang dari mess itu, lalu besok pagi Bombom dan teman-temannya di bagian sipil akan melengkapi sekalian beberes. Okelah kalo begitu. Kunci dah dikasih ke tangan saya oleh Bombom.

Rabu malam : saya berasa jadi peserta “Masih Dunia Lain”. Ya iyalah masuk rumah kosong, gelap gulita, bau apek, dan terancam bertemu makhluk-makhluk yang tak ingin saya temui. Sambil buka pintu saya mengucap doa dan berkata, “Selamat Malam.. Salam kenal… Jangan iseng yaaa…” (berasa aneh karena ngomong sendiri).

Tugas pertama saya adalah mencari saklar-saklar PLN supaya lampu dan peralatan listrik bisa dinyalakan. Oke, ketemu. Saya lalu nyolokin dan mengetes kulkas, hmm kok ngga dingin-dingin yak.. Akhirnya saya nelpon bokap untuk nanya beberapa hal tentang perlistrikan. Sambil nelpon saya berkeliling ke arah dapur. Nah…nah.. itu kenapa pintu dapur yang ke halaman belakang ujug-ujug nutup sendiri ya? Aduh… refleks saya ngomong deh, “Hey.. jangan iseng yaa…” Gara-gara saya ngomong itu, bokap mendadak diam seribu bahasa. Makin horor lah suasana. Kami berdua lalu mencoba membangun sugesti positif : Ah.. cuma angin aja kok.. Padahal mah saya udah pengen ngacir aje.

Berikutnya saya menginspeksi kamar. Ada tiga kamar di lantai 2 dan saya disuruh untuk mengisi kamar yang paling besar (mati dah gw…). Untung lampu-lampunya semua bisa menyala. Ada lorong dr kamar menuju kamar mandi dan di lorong itu ada dua lemari. Saya putuskan untuk minta tolong Bombom mengeluarkan salah satunya. Entah kenapa keberadaan dua lemari di lorong itu bikin gak enak dilihat. 

Inspeksi selesai. Ternyata air ga keluar. Okelah. Saya pun kirim whatsapp laporan ke Bombom. Sebelum keluar kamar saya ngoceh lagi, “Halo..beberapa hari lagi saya bakal tinggal disini, kita tinggal bareng-bareng aja ya.. Tapi jangan iseng, soalnya saya penakut..” Suer.. saya takut.. Ngga bohong dah..

Saya lalu mencicil beres-beres lantai bawah. Menyapu sedikit-sedikit lantainya dan mengumpulkan sampah-sampah yang tercecer supaya Bombom dan anak buahnya ngga terlalu rempong. Sambil nyapu barulah saya ngerasa, kok pada tega amat ya, saya disuruh tinggal sendirian di rumah segede ini, dah gitu rumahnya ngga keurus pula. Saya lalu kepikir omongan teman-teman yang lain, ini adalah konspirasi yang entah apa tujuannya. Mungkin untuk bikin saya ga betah? Entahlah..

Saya menyapu sambil bertanya-tanya sama Tuhan. Apa ya maksud semua ini? Kenapa ya saya harus pindah kesini. Saya minta Tuhan melindungi saya dari apapun dan saya mohon kekuatan dariNya. Setelah selesai nyapu, sebagai tanda, saya memindahkan dua plastik baju saya dari mess lama ke mess baru. 

Setelah selesai dan kuyup keringetan, saya pun pulang ke mess lama. Pas mau ganti baju saya baru ingat, seluruh baju saya (kecuali seragam kerja dan daleman) sudah ada di mess yang baru. Duh bodohnyaaaaa….

Kamis Pagi : berdasarkan hasil laporan inspeksi saya, Bombom dan anak buahnya segera meluncur ke mess untuk melakukan perbaikan, bersih-bersih, mindahin kardus dari mess lama, plus membantu mengeluarkan salah satu lemari dari lorong. 

Tak berapa lama, Koko telepon. Telepon Koko ini bikin saya berkaca-kaca (lebaaay). Kata Koko, pas Gank Tangerang pulang ke Tangerang pada Rabu sore, mereka saling mengutarakan kekhawatiran mereka tentang saya yang “dipaksa”tinggal di mess baru. 

Coba.. gimana saya gak berkaca-kaca.. Cowok-cowok yang biasanya cuek dan sebodo amat itu mendadak jadi super peduli. Saya terharuuuu… sampe speechless.. Koko bilang mereka akhirnya bikin berbagai planning buat saya (buset dah kalian ini meeting di jalan ya?) :

1. Saya langsung bilang ke HRD-GA bahwa saya ngga berani tinggal sendiri disitu. Selanjutnya terserah HRD-GA apakah mau dipindahkan ke mess lama lagi atau saya diizinkan pindah ke kosan.

2. Nyari temen untuk tinggal disitu. Masalahnya semua perempuan di pabrik udah pada married. Ga mungkin lah minta mereka nemenin saya 

3. Coba dulu tinggal disitu. Kalau ngga kuat langsung lambaikan tangan ke kamera (lo kira Masih Dunia Lain, Ko?). Kalau ga ada yang liat lambaian tangan, langsung aja kembali ke planning nomor 1.

Tanpa sepengetahuan saya juga, Bombom mengontak beberapa karyawati yg rumahnya dekat pabrik untuk mencarikan “calon” kosan andaikan saya nanti terpaksa kabur dari mess. Sebetulnya saya juga sudah ada ancer-ancer calon kosan jika seandainya saya harus keluar dari mess. Duh…saya benar-benar merasa tersanjung (episode 8).. Kalian ini baeeeek banget..

Kamis Malam

Saya terpukau melihat hasil kerja Bombom dkk. Rumah jadi bersih dan rapi, walaupun masih belum kinclong 100%. Rumput dan tanaman liar di halaman belakang sudah bersih dan suasananya udah gak spooky lagi. Tinggal air aja yang belum bisa keluar karena pompanya rusak. 

Pas naik ke lantai atas, lemari di lorong sudah dikeluarkan. Tapi sisa satu lemari di lorong itu masih terlihat mengganggu juga. Akhirnya saya mengumpulkan tenaga. Mari kita pindahkan lemari itu! Eh..kita? Kan saya ndirian doang.. *merinding mode ON.

Butuh perjuangan sangat keras untuk menggeser lemari kosong itu. Padahal lemari itu sama dengan lemari di kamar saya yang sekarang, dan biasanya saya mudah-mudah saja menggeser si lemari. Tapi yang ini bueraaaat pisan.. Gesernya sedikit-sedikit doang padahal saya udah kehabisan tenaga. Habis sudah energi dari mie ayam baso yang baru saya makan. Rugi deh gw..

Setelah hampir sejam, lemari itu akhirnya bisa dipindahkan. Saya udah beneran lemes dan dehidrasi. Udah lah segini dulu, toh belum bisa bobo disini juga kan, wong belum ada seprainya dan ga ada air. 

Sambil jalan balik ke mess lama, saya jadi mikir. Kuat gak ya sendirian disitu? Kayaknya nanti bakal berasa hidup di tengah hutan yang tanpa suara. TV? Ada sih tapi ga ada antenenya. Dah gitu nyokap yang udah dapet cerita spooky dari bokap malah ikutan khawatir juga. Aduh.. saya jadi galau..lau..lau..

Walau khawatir dan ada rasa takut, tapi ada satu keinginan dalam hati kecil saya untuk membuktikan bahwa saya berani. Kalau memang ada konspirasi-konspirasi supaya saya gak betah, biarlah mereka yang bikin konspirasi itu sadar bahwa cara yang mereka pilih itu nggak bikin saya gentar.

Tapi.. gimana ya caranya supaya bisa berani sendirian? Setidaknya saya masih punya waktu sekitar satu minggu buat mikir dan nyusun strategi. 

Kayaknya harus nambah extra time buat berdoa nih biar hati ini bisa lebih berani.. hehehehe… Wish me luck yaa…


12 thoughts on “Pindah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s