Perjalanan Ini.. (Part 1)

Kisah-kisah kecil sepanjang perjalanan 4 hari 3 malam menyusuri Tanjung Redeb – Tanjung Selor – Tarakan.

1. Banyak malaikat di sekitarku..

Satu hal yang bikin saya deg-degan sebelum perjalanan ini adalah bawaan saya yang banyak banget : Peti kayu 12 kg berisi 4 patung Bunda Maria, travelling bag 16 kg yang diisi buku dan segala barang-barang titipan lainnya, ransel (yang sudah pasti overweight sampai saya kagak berani menimbangnya) yang isinya baju plus-plus, dan satu paper bag gede yang diatur sedemikian rupa sehingga terlihat ringan padahal berat bangedd..

Saya sih sudah yakin bagasinya bakalan over. Jatah dari flight kan hanya 20 kg, sedangkan total berat peti kayu dan travelling bag aja udah 28 kg. Saya deg-degan juga dengan peti kayu itu.. Saya khawatir dimensinya ga bisa diterima sebagai bagasi terdaftar dan gak muat lewatin mesin X-Ray. Kalau ga bisa saya harus ke terminal kargo yang mungkin belum buka karena penerbangan saya kan paling pagi..

Duh..panik lah pokoknya.. 

Dari penelusuran ke mbah google, ternyata dimensi bagasi terdaftar adalah 81 cm x 119 cm x 119 cm. Fyuhh.. ternyata peti saya masih masuk spesifikasi itu. Padahal sempat nekad mau membongkar dan menjinjing 4 patung itu.. hehehe

Udah gitu.. ortu di rumah mendadak panik lihat bawaan saya yang segambreng itu. Bagaimana caranya saya – sendirian – dan hanya punya dua tangan – bisa bawa segitu banyak? Naik DAMRI pula. Saya sih (pura-pura) santai.. Pasti bisa lah.. Dulu aja ke Pontianak bawa 40 kg bisa kok (padahal waktu ke Pontianak itu berdua.. haha..)

Tapi.. Tuhan itu baik.. Pada pagi itu saya bertemu dengan banyak malaikat..

Pertama : kenek DAMRI yang sigap banget menaikkan peti dan tas saya ke bagasi bus, dan menurunkannya ketika sudah tiba di bandara. Si bapak ini nggak mengeluh bawaan saya berat atau apa.. Beliau menata ruang bagasi bus yang sempit itu dan membuat bawaan saya jadi muat padahal bagasi itu sudah separo terisi tas-tas penumpang lain. 

Lalu ada sepasang bapak dan ibu yang sudah agak lansia. Kami sama-sama turun di terminal 3 ultimate. Si Bapak yang melihat bawaan saya yang heboh itu langsung menunjukkan tempat trolley. Saat saya mengambil trolley, mereka berdua menunggui bawaan saya itu.. Duh.. baik banget kan..*terharu…

Malaikat berikutnya adalah petugas X-Ray yang membantu saya menaikkan barang-barang saya ke atas conveyor X-Ray lalu membantu menata lagi semuanya di atas trolley. Bahkan beliau ini perfeksionis deh, ketika melihat peti kayu saya agak miring di atas trolley, beliau ini membantu saya merapikannya dengan membongkar ulang trolley itu. Si Bapak ini ramah banget, jauh dari kebiasaan petugas X-Ray yang sangar dan jutek..hehee

Nah..kerempongan muncul pada saat check in. Awalnya saya lega melihat penumpang-penumpang lain yang bawaannya lebih guede daripada saya. Ada yang bawa kontainer plastik dan travelling bag yang mungkin bisa memuat badak.. (lebay). 

Tapi.. peti kayu saya malah ditolak sama si mbak di counter check in . Why? Ngga ditolak sih tapi harus diwrapping plastik dulu supaya sudut-sudut kayunya ngga melukai tas orang lain. 

Wah..bakalan panjang nih urusannya.. Untung aja si mbak baik hati ini menunjukkan langkah-langkahnya dan saya bisa check in duluan sebelum bagasi saya bisa check in.

Setelah proses wrapping usai, saya mencari counter check in yang kosong. Benar saja total bagasi saya over sampai 9 kg dan saya harus membayar kelebihannya (dan mahal banget bok…) di kasir yang lokasinya lumayan bikin saya keringetan.. padahal masih pagi.. 

Lalu kembalilah saya ke counter check in.. Plok plok peti itu ditemplokin segala macam stiker, begitu juga dengan travelling bag saya. Eh.. tapi belum selesai lho.. karena dimensi peti kayu itu guede, dia gak bisa masuk ke conveyor di counter check in tapi harus masuk ke conveyor OGG (Out Of Gauge). Oke.. mari kita meluncur lagi ke OGG.. Minimal si travelling bag 16 kg sudah aman masuk counter.

Saat saya hendak menaikkan peti itu ke conveyor OOG, ada mas gondrong – yang bawaannya oversize juga – menawarkan bantuan.. Uhh.. so sweet banget kan pagi itu.. Dan dengan dodolnya saya tolak.. *uugh.. kebiasaan jadi kuli panggul yang ngangkat semuanya sendiri sih.. sambil nyanyi lagunya Kunto Aji.. 

Ah.. akhirnyaaaa… selesailah urusan perbagasian ini.. Pas saya melihat jam, ternyata saya butuh waktu hampir sejam sejak turun DAMRI hingga masuk ke gate.. Hahaha… sepagian itu saya udah jogging keliling terminal 3 ultimate..

2. Perjalanan ini.. terasa amat menegangkan. 

Sejak saya kenal teknologi transportasi bernama pesawat dan teknologi booking tiket online, baru kali ini saya harus menghadapi kata-kata “Cancel”, “Reschedule”, “Refund”, dan “Booking Ulang” sampai berkali-kali. Dan hebatnya saya bisa menghadapinya dengan ringan sambil ketawa.

Lho kok bisa?

Jadii… Seminggu sebelum berangkat saya sudah booking tiket Jakarta – Berau pakai maskapai Lion Air – Wings Air keberangkatan pukul 05.00 transit 45 menit di Balikpapan . Beberapa hari kemudian, setelah rute tugas saya jelas, saya beli tiket pulang dari Tarakan jam 11.40 dengan maskapai Sriwijaya Air yang transit sebentar juga di Balikpapan.

Sebelas jam sebelum jam keberangkatan, rekan tugas saya yang juga akan naik Lion jam 05.00 (tapi hanya sampai Balikpapan) mengirimkan whatsapp. Dia dapat pemberitahuan bahwa Lion yang jam 05.00 itu dibatalkan keberangkatannya dan penumpangnya ditransfer ke penerbangan jam 07.50. Walaah.. kok saya ga dikabari? Beneran tuh?

Akhirnya saya menelepon ke call centernya Lion. Benar penerbangan 05.00 dibatalkan (tanpa alasan yang jelas). Nah.. kalau buat teman saya yang hanya sampai Balikpapan sih ngga terlalu jadi masalah ya, paling hanya terlambat saja. Tapi.. buat saya ini masalah banget.. Soalnya saya kan harus mengejar penerbangan ke Berau. Si mas customer service memberikan opsi penerbangan connecting dari Balikpapan ke Berau jam 14.50. 

Aduh.. sore itu saya akan menempuh perjalanan pulang ke Bogor pulak.. walaah..aya aya wae..

Saya lalu mengontak Bu Ita, legioner Berau, dan mendapat info bahwa acara dengan para legioner Berau akan dimulai  jam 16.00, lalu waktu tempuh bandara ke gereja sekitar 20 menit. Oke.. so gak akan keburu kalau pakai penerbangan dari Balikpapan jam 14.50 itu. Bu Ita lalu merekomendasikan Garuda 05.00 yang juga transit Balikpapan dan akan tiba di Berau pukul 10.05. 

Weleh.. masalahnya kalau saya batalkan penerbangan Lion ini, apakah saya bisa dapat refund 100%? Hmm.. lagi-lagi saya menelepon call centernya lagi dan dipastikan bahwa akan dapat full refund. Tapi Lion meminta saya melakukan cancel juga ke Traveloka. 

Setelah dapat kepastiaan tentang refundnya, saya segera booking penerbangan Garuda itu sebelum seatnya habis. Harusnya sih saya harus menunggu approval dari tim dulu untuk booking flight baru.. Tapi daripada.. daripada.. kan.. Untungnya sih tim mau menerima alasan saya. 

Fyuh.. setelah selesai booking, Bu Ita langsung membantu saya web check in dari Berau.. 

Nah..mendadak teman tugas saya yang ke Balikpapan itu juga jadi pengen pindah flight sama dengan saya dan minta tolong saya untuk bookingin. Disinilah kedodolan saya kambuh. Bukannya booking tiket Jakarta-Balikpapan, saya malah booking Jakarta-Berau. Dooh.. sadarnya telat pula.. Pas saya telepon call centernya Garuda, tiket Balikpapan-Beraunya ga bisa dicancel, kecuali mau cancel semua dan booking ulang Jakarta-Balikpapan (dan setelah dihitung-hitung jatuhnya malah lebih rugi daripada merelakan tiket Balikpapan-Berau saja). Ya nasib daah… 

Btw.. sampai hari ini refund Lion dan Wings ini kok belum saya terima yah? Padahal udah hampir sebulan nih. Emang sih mereka kasih waktu 30 sampai 90 hari untuk pengembaliannya.. 

Oke.. done nih untuk tiket berangkat. Nggak nyangka bakal kejadian lagi pas mau pulangnya..

Satu hari (24 jam) sebelum jadwal penerbangan saya dari Tarakan, ada nomor asing yang berkali-kali mengontak saya. Saya curiga itu dari bank atau TV langganan. Jadi saya nggak angkat dan pas juga saya sedang rapat dengan legioner junior di Tanjung Selor..

Nah..pas saya sudah naik speed untuk menuju ke Tarakan, nomor aneh itu masuk lagi dan untungnya saya tergerak untuk mengangkatnya. Jeng jeng.. ternyata itu dari Sriwijaya Air. 

Yup.. bad news.. Penerbangan yang jam 11.40 dicancel dan saya dipindahkan ke penerbangan pagi jam 07.20. Aduh..walah walah.. Saya hanya diberikan waktu sekitar 1 jam untuk memutuskan karena kantor mereka akan tutup pukul 14.00. Jika saya tidak bisa dengan jadwal yang mereka tentukan maka saya akan mendapat full refund.

Saya tak langsung menjawab tawaran itu. Saya mengingat kembali schedule saya di Tarakan. Saya masih punya janji dengan Pastor Wempi pada pagi sebelum saya pulang. Lagipula saya tak ingin diburu-buru di pulau bersejarah itu. 

Sebelum saya menelepon Mbak Sriwi, saya mencari dulu penerbangan yang available untuk pulang ke Jakarta dan minta izin tim yang di Balikpapan untuk rebook penerbangan pulang. Gilee.. mahal semua.. Teman-teman yang di Balikpapan langsung menyetujui karena mereka pun panik saya ga bisa pulang..hahaha… Padahal saya malah mikir kalau sampai ga dapet tiket berarti saya bisa memperpanjang satu hari lagi di Tarakan.. (walaupun harus nambah cuti seh.)

Saya mulai tegang karena ketika speed bergerak menjauhi Tanjung Selor sinyal internet semakin melemah. Duh.. kalau sinyal hilang sebelum urusan ini selesai maka matilah awak..

Akhirnya saya memutuskan beli penerbangan Batik Air dari Tarakan ke Balikpapan pukul 11.50 dan lanjut Citilink dari Balikpapan ke Jakarta pukul 14.40. Intinya sih supaya saya bisa puas di Tarakan tapi gak terlalu sore tiba di Jakarta. 

Hmm..pas tiba di Balikpapan saya baru sadar bahwa Batik Tarakan itu sebetulnya connecting dengan penerbangan Batik Balikpapan – Jakarta tapi landingnya di Halim. Nah.. kenapa saya ga ketemu connectingnya itu waktu browsing di Traveloka? Ternyata pilihan bandara tujuan saya masih “CGK” dan bukan “all airports in Jakarta”.. Jiaah…dodol lagi dah..

Setelah semua urusan booking dan bayar selesai, saya sadar bahwa sinyal internet dan telepon makin menipis.. Berkali-kali saya gagal menelepon customer servicenya Sriwijaya padahal waktu sudah semakin kritis. Hingga ketika bisa nyambung saya langsung nyerocos ngasih tahu bahwa saya mau cancel bla bla bla.. Saya juga bilang saya di atas speed boat dan ga ada sinyal. 

Untunglaaaah.. customer servicenya Mbak Sriwi baikkkk bangeeett.. Dia tanya nomor whatsapp saya supaya proses selanjutnya (kirim foto nomor KTP dan nomor rekening) dilakukan via whatsapp saja setelah saya ada sinyal. Dia menjanjikan refund akan saya terima 3 hari kerja setelah pembatalan dan gak perlu ngurus ke traveloka lagi. Nah..kalo begini kan enak toh.. 

Bener lho..3 hari setelah pembatalan itu saya sudah menerima uang refund itu di rekening saya. Makasih ya Mbak Sriwi..

Setelah segala urusan selesai barulah saya bisa santai menikmati pemandangan sepanjang perjalanan.. Gak sampai sepuluh menit kemudian seluruh sinyal hilang lenyap.. Duuuh.. Terima kasih Tuhan.. Kau sungguh baik..

Saya lalu mengirimkan pesan whatsapp ke tim yang di Balikpapan :

“Perjalanan ini.. terasa sangat menyenangkan.. Sayang engkau tak duduk di sampingku kawan.. ”

Bersambung ke Part 2 yaah.. Kalau kepanjangan nanti matanya sepet.. hahaha…

Baca juga kisah saya di Tanjung RedebTanjung Selor, dan Tarakan

Advertisements

5 thoughts on “Perjalanan Ini.. (Part 1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s