Order Dadakan…

Jarum jam belum menunjukkan pukul 05.30.. dan saya sudah panik berat… 

Beberapa bulan terakhir ini saya lagi tergila-gila sama sesuatu yang namanya decoupage. Itu lho seni menghias dengan menempelkan tissue ke objek yang hendak dihias.

Nah.. kegilaan saya itu mengakibatkan munculnya tumpukan tas pandan yang terdeco. Untunglah ada yang berbaik hati membeli hasil karya saya yang masih acakadut bin amburadul itu. Salah satunya adalah sahabat saya, Mbak Riyanti yang memesan beberapa tas dengan decoupage bermotif merak. 😍😍

Dasar saya tukang pamer yak.. Merak-merak itu saya pamerkan di status whatsapp, yang ternyata membawa saya pada sebuah hari terbingung sedunia.. hahaha… *lebay dikit boleh ya… 

Jadi begini ceritanya..

Salah seorang sahabat di pulau seberang sana, sebut saja Abang Borneo ternyata melihat foto di status saya itu. Si abang tanya ini itu (termasuk tanya harga) dan akhirnya pesan satu tas bermotif sama, dan dia minta saya untuk segera kirim dalam tempo sesingkat-singkatnya. 

Nah loh.. kurang kaget apa saya… Padahal saya udah ga punya stok tas pandan model itu. Tissuenya sih masih ada (untungnya..). Trus saya harus gimana dong?! Saya coba rayu-rayu si abang dengan media tas rotan yang ukurannya lebih besar.. Si abang sih oke oce aja asalkan motifnya merak (ih.. kok cinta amat ama merak sih bang). Malah sayanya yang ngga enak hati, soalnya tas rotan itu sederhana banget dan ukurannya lebih besar.. so jadinya gak matching kalau ditempeli si merak. Meraknya kelelep gitu..

Saya kasih opsi lain, tas warna merah dengan gambar anak perempuan (gak muat kalau ditempeli si merak). Si abang langsung nolak karena terlalu “anak-anak”. Walah.. trus gimana?

Akhirnya saya mencoba mencari tas pandan ke semua pemasok yang memungkinkan. Segala ol shop di facebook, instagram, dan tentunya nyari di mbah google. Sepanjang pagi hingga siang saya mencari, tapi ternyata ga ada yang ready stock. Mateng gak… Padahal saya tak ingin mengecewakan customer saya.. ciyee…

Di tengah kebingungan itu, salah seorang pemilik ol shop yang baik hati menyarankan saya untuk ke Cikini. Katanya disitu ada penjual tas pandan. Tapi Cikini belah mana? Cikini kan luas cintah.. Lagi-lagi saya tanya ke  mbah google dan hasilnya nihil juga.. haduh…

Sempat terpikir untuk kirim satu tas yang sudah ready milik sahabat saya (yang memang masih di rumah dan belum dikirim). Kan nanti saya bisa order tas polosnya lagi dari Tasik, saya deco lalu kirim minggu depan. Selesai kan?

Tapi.. saya trus ketawa sendiri ketika terbersit juga dalam benak saya : “Order dadakan ini tuh ujian. Bisa gak saya jadi penjual yang amanah, yang ga cuma mikirin keuntungan daripada kepercayaan.” Emang sih cara yang terpikir tadi tuh gampang dan sederhana banget. Tapi kalau saya lakukan berarti saya bohongin sahabat saya (secara dari Sabtu malam saya udah bilang ke beliau bahwa tasnya sudah siap kirim), selain itu saya juga merasa orderan si abang ini adalah sebuah tantangan (meski saya gak tau tantangan apa yang harus saya lakoni).

Lagian.. masak sih di kota segede Jakarta ga ada satupun toko yang jual tas pandan polos buat dideco?

Kembali ke mbah google dan Cikini..

Jreng jreng.. mendadak saya ingat Cikini itu kan gudangnya tukang parsel. Parsel itu jodohnya keranjang anyaman. Nahhhh.. siapa tahu satu dari banyak tukang parsel itu ada yang jual tas pandan. Maksa banget yak?!

Tapi.. tukang parsel di stasiun Cikini kan dah digusur dari kapan tau.. pindah kemana mereka ya? Kali ini mbah google punya jawabannya : Cikini Gold Center. 

Oke.. baiklah.. mari kita meluncur kesana..

Saat keluar dari stasiun Cikini, saya sudah melihat pemandangan yang bikin saya langsung pengen melompati pagar pembatas : deretan tukang parsel. Saya kepoin semua tukang, mulai dari Jalan Cikini Ampiun sampai Jalan Pegangsaan Timur. Ada satu toko rotan yang menjual tas pandan, tapi sudah dideco.. walaaah..

Seorang penjual parsel di ujung jalan Cikini Ampiun lalu memberi tahu saya bahwa di Cikini Gold Center lantai 1 ada pedagang yang khusus jual tas anyaman. 

Sambil menahan lapar.. hahaa.. saya bergegas ke Cikini Gold Center yang letaknya persis di seberang stasiun Cikini. Di halamannya juga sudah berjejer tukang parsel tapi tak satupun yang jual tas. 

Lantai dasar isinya tukang emas, naik ke lantai berikutnya : tukang emas lagi, makin sepi pula. Mendadak semua optimisme dan semangat saya lenyap seketika. Untung saja di lantai itu saya bertemu seorang ibu cleaning service. Si ibu memberi tahu saya bahwa lantai 1 masih dua lantai di atas saya. Ah.. langsung semangat lagi deh.. 

Benar saja.. lantai 1 membuat saya terhenyak.. Segala jenis parcel dan keranjang langsung menyambut saya. Dan…tadaaa.. akhirnya saya menemukan satu kios yang menjual tas pandan segala ukuran dan model plus berbagai media untuk decoupage. Bahkan beliau juga jual tissue untuk decoupage. Nah kan.. Untung THR belum cair jadi saya bisa menahan diri untuk nggak kalap.. 

Akhirnya sih happy ending.. saya menemukan tas yang saya cari dengan harga yang lebih miring. Hahahaha.. *untung saya ngga sampe miring nyari tas itu..

Dalam perjalanan pulang ke Bogor saya nyengir-nyengir sendiri. Saya lulus ujian pertama ini dan bahkan menemukan supplier baru yang one stop shopping, gak pake ongkir dan ga perlu nunggu lama-lama dikirim pakai ekspedisi.. hehee. 

Sekitar pukul 7 malam, dengan bangga saya kirim foto tas yang sudah jadi ke si abang :

Bang.. abang.. andai kamu tahu bahwa ada sejuta cerita panik di balik foto itu. 

Tapi.. moral of the story adalah : setiap tantangan mengantar kita pada suatu pencarian, membawa kita menemukam sesuatu yang baru, dan akhirnya memberikan suatu pembelajaran. Ciyeee.. tumben bijak kan…

Makasih ya, Abang Borneo..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s