My Journey...

Ernest dan Tenda Putih : Nights in Phnom Penh 

Ternyata sebuah tenda putih bisa membuat saya parno.. hehehehe… Konyol sangaaat…



Perkenalan dengan Pak Kasmin, Pak Firdaos, dan beberapa warga Indonesia yang sering kongkow di Warung Bali dua tahun yang lalu membuat saya merasa tak sendirian meskipun berada jauh dari rumah. Nah.. jadilah setiap saya ke Phnom Penh saya selalu mencari tempat menginap di sekitaran street 178.. hehehe.. selain merasa aman karena dekat dengan rekan sebangsa dan setanah air, lokasi itu juga sangat dekat dengan tepi sungai Tonle Sap dan Mekong yang menjadi favorit saya untuk menanti momen sunrise dan sunset. Biasanya saya menginap di Panorama Mekong Hostel yang posisinya tepat di ujung street 178 dan langsung menghadap sungai. Dengan harga hanya 3 US$ per malam, saya bisa menikmati pemandangan favorit saya dari balkon hostel. Tapiii… lokasi hostelnya ada di lantai 4 dengan tangga yang segede-gede gaban. Buat bule-bule yang kakinya panjang sih mungkin enteng aje.. tapi buat saya yang kakinya pendek itu beneran jadi big problem..

Pemandangan dari balkon Mekong Panorama Hostel

Untuk perjalanan saya kali ini, saya hanya menginap semalam di hostel ini. Ketika saya kembali lagi ke Phnom Penh setelah tiga hari manjatin tangga candi-candi di Siem Reap, saya cukup sadar diri untuk tidak menginap lagi di hostel ini. Yap.. daripada saya harus ngesot ke lantai 4 (yes.. literally ngesot karena kaki kanan saya rada-rada error), so mending saya nyari hostel lain yang lebih bersahabat dengan kaki ini.

Pilihan akhirnya jatuh ke The Share Phnom Penh Hostel yang letaknya di street 19, tepat di belakang Royal University of Fine Arts, alias masih dekat dengan sungai dan Warung Bali. Seingat saya sih di kawasan itu tak ada bangunan yang terlalu tinggi, so.. (harapannya) saya ngga usah ngesot naik tangga. 

Biar ga bingung… Silakan pelototin peta abal-abal ini… hehee

Manusia boleh berencana memeluk gunung.. namun apa daya permusuhan saya dengan tangga masih belum berakhir. Petang itu ketika check in saya terkaget-kaget saat mengetahui bahwa kamar yang saya pilih ada di lantai 3 dan tangganya hanya sedikit lebih kecil dari gaban. Sambil memanggul ransel yang beratnya minta ampun saya megap-megap mengejar mbak penjaga hostel yang gesit banget dan setengah berlari menuju lantai 3. Anak tangga berwarna hitam seolah bergantian nyengir memandangi saya yang kepayahan. 

Kejutan berikutnya muncul saat saya tiba di kamar. Ternyata saya adalah penghuni satu-satunya dari 8 bed di kamar itu. Oh..oke.. no problemo lah.. Toh dulu saya pernah juga jadi penghuni terakhir dari dormit 12 bed kok.. Gapapalah.. enak sepi dan gak akan keberisikan..

Pemandangan dari balkon The Share

Malam itu setelah berjalan kaki kesana kemari, akhirnya saya kembali berlabuh di Warung Bali yang sedang ramai pengunjung, as always. Setelah makan dan ngobrol kesana kemari dengan Pak Kasmin dan Pak Firdaos, saya pun dipaksa pulang ketika jam hampir menunjukkan pukul 21.30 karena jalan menuju hostel saya sepi dan agak rawan. 

Persimpangan street 19 dan street 184

Hmm.. benar kata mereka, street 178 yang sangat ramai saat siang hari ternyata berubah drastis menjadi amat hening ketika malam. Baru beberapa langkah dari Warung Bali saya terpaksa memperlambat langkah karena ada keramaian yang tak biasa : kerumunan orang berbaju putih, tenda putih yang hampir selesai dibangun; alunan doa yang diputar dari tape; kursi-kursi yang diturunkan dari truk. Dan jeng.. jeng.. jeng.. akhirnya saya tahu disitu ada salah satu warga yang baru meninggal. Haduh.. mendadak bulu kuduk saya naik dan saya langsung mempercepat langkah saya menuju hostel. Tenda putih yang baru didirikan menandakan bahwa jenazah mendiang sedang disemayamkan disitu. Aduh.. kok saya jadi takut yaaa.. padahal kan saya gak kenal sama mendiang atau keluarganya.. Cuma saya jadi ingat salah seorang teman Kamboja saya di facebook yang pernah memposting foto-foto prosesi pengurusan jenazah kerabatnya (tanpa sensor). Dan suasana malam itu menjadi semakin horor aja deh. 

Setelah sampai di kamar, suasana malah semakin mencekam. Sendirian, sepi, dan entah kenapa hawanya ngga enak banget deh.. Untuk pertama kalinya saya positif takut tidur sendirian.. Huhuhuhu… memalukaaaannn.. 

Saya sampai memastikan tirai ranjang tertutup rapat, menyalakan lampu tidur (padahal biasanya saya tidur gelap-gelapan), menggenggam rosario, dan menutup telinga supaya ngga denger suara-suara aneh. Dooh.. parah bener yaaaa… padahal biasanya saya kan pelor.. nempel molor.. 

Untung aja.. setelah membaca beberapa halaman sambil komat kamit baca doa akhirnya saya sukses beranjak ke alam mimpi.

Keesokan harinya tenda itu masih berdiri disitu, dan entah mengapa setiap melewati tempat itu mata saya selalu kepo ingin melirik ke arah tenda itu. Iiihh.. ngeselin kan.. Padahal saya harus berkali-kali lewat situ karena ogah lewatin jalan lain yang lebih jauh..

Tapi Tuhan tuh baikkkkkk bangeeeet.. Sorenya ketika saya pulang dari Central Market, petugas hostel menyampaikan bahwa saya terpaksa harus pindah kamar gara-gara listriknya mati. Petugas hostel juga minta maaf karena saya harus tidur di mix dorm dengan dua tamu pria. Hahaha.. saya malah happy banget.. akhirnya malam ini ga akan parno sendirian.. Yuk maree kita pindahaaan… hahahaha….

Catur ajaib di depan Warung Bali

Malam kembali datang.. Kali ini Warung Bali ramai sekali.. Saya banyak berkenalan dengan teman-teman baru. Kami menjajah meja di halaman depan warung dan membuat suasana menjadi heboh dan berisik. Ada seorang ibu Indonesia yang suaminya bule bercerita dia pernah berenang di sebuah sungai di Srilanka dan ternyata ada seekor buaya besar dekat tempatnya berenang itu. Ada Ernest yang bercerita tentang perjalanannya berkali-kali mengelilingi Thailand. Ada Pak Endar yang kalem dan saya yang rusuh gara-gara ketipu Pak Kasmin (dengan jebakan betmennya buat nambahin nasi di piring saya). Ada Pak Kasmin dan Pak Firdaos yang latah-latahan dan mereka benar-benar tuan rumah yang sangat hangat. 

Ketika malam semakin meninggi, akhirnya tinggal saya dan Ernest yang tersisa disana. Kami lalu pindah ke dalam warung dan ngobrol banyak hal dengan Pak Kasmin hingga tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 10 malam dan jadilah kami berdua akhirnya digebah Pak Kasmin.. hehehe..

Ernest rencananya akan naik tuk-tuk ke hostelnya di dekat Central Market dan saya diajak nebeng tuk-tuk sampai depan hostel. Saya menolak karena jaraknya kan dekat banget.. Mending saya jalan kaki aja deh daripada ngerepotin Ernest.. 

Eh.. mendadak saya teringat tenda putih ituu yang masih eksis disonooo.. aduhhhh… kayaknya jadi aja deh nebeng tuk-tuk sama Ernest..

Tapi mendadak Ernest berubah keputusan.. Dia malah akan jalan kaki sampai ke hostelnya so kami bisa jalan sama-sama sampai persimpangan street 19. Naaaah… aman dah kalau begini.. Untunglah Ernest adalah seorang pencinta jalan kaki.

Ternyata enak juga ya punya rekan seperjalanan.. (walau hanya beberapa ratus meter). Rasanya aman dan saya bisa santai walaupun melewati sisi National Museum yang beneran sepi banget..

Tenda putih masih berdiri di tempat semula tapi sudah tak ada kerumunan orang disitu. Ah.. berarti jenazahnya sudah dikremasi atau sudah dipindahkan kemana kali yaa.. Sebodo aaah.. hehehe.. malam ini saya bisa (sok) berani karena ada Ernest di samping saya.

Di persimpangan street 19 kami akhirnya berpisah. Ernest masih harus menempuh sekitar 1 kilometer lagi untuk tiba di hostelnya. Thanks banget nget nget buat Ernest yang udah mau capek-capek jalan kaki nemenin saya… hehehe… See you again Bro..  

Hostel sudah sepi saat saya tiba. Toko es krim di lantai dasar sudah tutup. Tapi.. aah.. rasanya malam ini hati saya lebih tenang. Apalagi di kamar sudah ada tanda-tanda kehidupan walaupun yang punya hidup masih liar di luar sana. Hehehe..

Mendadak saya menyadari sesuatu : Jiaaahh.. saya ga punya persediaan air minum setetes pun.. Aduuuuhh… Mau gak mau dan suka gak suka saya harus turun nyari toko yang masih buka daripada besok pagi saya semaput gara-gara kurang minum.. Idih..ada-ada aja yaa…

Ada satu mini market di street 178, tapi kalau saya kesana berarti bakalan lewatin tenda putih lagi.. Ah.. mending ke mini market yang lurusan street 19 aja deh. 

Keputusan ini mendadak saya sesali ketika harus melewati tembok tinggi Saravoan Techo Pagoda. Suasananya gelap dan sepi.. terus baru inget deh di halaman pagoda kan banyak stupa untuk menyimpan abu kremasi.. Haduh.. nasib deh.. Terpaksa jalannya ngebut dan sepanjang jalan berdoa Salam Maria tanpa henti.. Untung aja mini marketnya masih buka.. 

Kembali ke hostel.. dan pintu depannya sudah digembok *langsung panik.. Thanks God si mbak pegawainya ngeh saya lagi pasang muka melas di depan pintu. Malahan si mbake yang kaget lihat saya karena dia lihat saya sudah naik ke kamar dan dia gak lihat saya keluar lagi dari hostel.. 

Hahahaha.. kali ini gantian saya yang bikin orang lain serem… Maaf ya mbak…

Moral of the story : Tuhan menciptakan rasa takut untuk menunjukkan bahwa kita masih membutuhkan orang lain.. 😁😁

2 thoughts on “Ernest dan Tenda Putih : Nights in Phnom Penh ”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s