My Journey...

Malaikat Berseragam Petugas Imigrasi

Sejak pertama kali ikutan travelling ke luar negeri, saya selalu deg-degan dengan yang namanya “imigrasi”. Mungkin karena teman travelling pertama saya cerita tentang betapa mengerikannya diinterogasi oleh petugas imigrasi Singapura gara-gara dia ngga menulis alamat tinggalnya dengan lengkap. Beruntungnya, sampai hari ini (semoga selalu dan selamanya), saya belum pernah dapat pengalaman yang buruk banget dengan para petugas imigrasi sampai bikin trauma. Cuma memang ada beberapa pengalaman unik dan tak terlupakan dengan bapak dan ibu yang (biasanya) berwajah sangar ini.. hehehe…

1. Bavet Border – Vietnam – Januari 2013

Inilah pengalaman pertama saya bertemu petugas imigrasi yang cukup menyebalkan. Waktu itu saya dan bokap naik bus dari Phnom Penh (Kamboja)  menuju Ho Chi Minh (Vietnam). Saat masuk perbatasan Vietnam, seluruh tas kami diturunkan dari bagasi, passport kami dikumpulkan oleh petugas bus. Kami pun lalu mengantri menunggu passport kami dicap. Ketika itu ada dua bus yang tiba bersamaan di border ini, jadinya ruamee buaangeet.

Nah, petugas imigrasi Vietnam bisa dibilang “gak punya perasaan”. Nama kami dipanggil satu persatu dengan logatnya yang aneh. Masalahnya dengan antrian yang ramai begitu, suara doi kan gak terlalu kedengeran juga. Jadilah kami was-was ngeliatin setiap passport yang lagi dipegang si bapak. Nah.. tau gak satu-satunya warna passport yang eye catching? Yup.. merah. Passport hijau kita tuh dari jauh kelihatannya sama dengan yang biru or hitam. Terus… kalau kita budeg dan ga denger panggilan si Bapak, pasport kita bakalan ditumpuk lagi di bagian paling bawah. Kalo telat ngehnya, si Bapak bakalan bentak-bentak dah.

Kesadisan petugas Vietnam tak hanya disitu. Passport kami dikembalikan tidak dengan cara baik-baik.. tapi dilempar kayak mau main silat.. Ciaaatt… Hahaha.. 

Kesimpulannya : sepa banget dah… kagak ada manis-manisnya.

Jangan kira ini adalah bagian paling menegangkan. Masih ada lho yang lebih bikin tegang dan bingung.. Setelah tas kita dilewatkan ke mesin X-Ray, kita masih harus menghadapi satu petugas lagi di pintu keluar. Si bapak ini sih sepertinya bertugas mengecek apakah passport kami sudah dicap atau belum. Tapi anehnya, passport bokap diraba-raba, diintip bagian covernya, dan dibuka lembar per lembar. Ebused… dia kira kita nyembunyiin candi kali ya..

Ternyata.. usut punya usut.. menurut beberapa warga Indonesia di Kamboja yang sering bolak balik ke Vietnam, si bapak di pintu ini ngubek-ngubek passport bokap untuk mencari duit pelicin yang biasanya diselipkan orang-orang di lembaran passport.. Jiaaahh…

2. Manila – Juni 2013

Setiap mengingat kejadian di Ninoy Aquino International Airport ini, saya selalu merasa bersyukur dan nyengir-nyengir sendiri. Waktu itu saya ngga sadar bahwa jika saya melakukan kesalahan sedikit saja, saya mungkin akan ditendang balik ke Indonesia.

Ketika itu saya travelling sendiri saja karena rencananya saya akan bertemu dengan seorang biarawati di Sariaya. Untungnya saat itu saya masih konvensional banget, semua bukti booking saya print out, semua alamat tujuan saya tulis di kertas. Ini ternyata sangat berguna.

Di loket imigrasi saya disambut oleh seorang petugas pria ganteng.. hihihi.. Sayangnya keramahannya berbanding terbalik dengan kegantengannya itu. Mungkin karena saya sendirian, radar curiga si doi langsung naik. Saya ditanyai banyak hal : mau kemana saja, dengan siapa, mau bertemu siapa, agamanya apa, kerja dimana, jabatannya apa, nanti tinggal dimana. Semua bukti booking dicek. Haduh.. untung aja saya masih belum 100% sadar dari mimpi, jadi saya kagak panik dan bisa menjawab semuanya dengan tenang walaupun Bahasa Inggris saya acakadut. Akhirnya setelah beberapa menit yang rasanya lama banget, passport saya dicap. “Plok”.. dan saya bergumam, “Terima kasih Tuhan…”

Pulangnya, saya niat-niatin banget milih loket imigrasi yang petugasnya paling ganteng… hahahaha.. Dapetlah petugas yang namanya Francesco (gila kan sampe inget banget). Doi ini bisa dipastikan blasteran Pinoy-Spanyol-Amerika, soalnya guanteeenggg banget. Nah, kali ini saya malah ngarep diintergosi panjang lebar sama Mas Frances. Tapi.. apa daya.. Mas Frances tanpa basa basi langsung ngecap passport saya.. Hiks…

3. Kuala Lumpur – September 2015

Setelah ogah jalan-jalan selama sekitar satu setengah tahun, akhirnya saya memulai solo travelling lagi dan mulai lagi merasakan deg-degan menghadapi petugas imigrasi. Saya memilih Malaysia sebagai destinasi kali ini karena saya ngiler dengan kota Melaka.

Pagi itu, loket imigrasi KLIA 2 cukup lengang (satu hal yang tak pernah lagi saya temukan hingga hari ini). Saya termasuk dalam barisan antri terakhir. Saya ingat sekali petugasnya adalah seorang bapak yang sudah agak tua, keturunan Chinese. Beliau bertanya, saya dari mana. Nah, langsung deg-degan deh, secara waktu itu sedang terjadi kabut asap yang cukup parah dan itu jadi issue sensitif antara Indonesia dan Malaysia.

Sambil menegarkan hati, saya menjawab, “Indonesia”. Si uncle lalu menegaskan, “Jakarta?”. Saya mengiyakan sambil bersiap menghadapi pertanyaan (atau omelan) berikutnya. Ternyata si uncle tak melanjutkan percakapan kami, beliau meminta saya meletakkan dua jempol saya di mesin scanner.

Nah.. disinilah muncul  masalah. Jari saya error melulu.. Ngga kescan.. Berkali-kali.. Sampai si uncle akhirnya mengeluarkan body lotion dan mengoleskan di kedua tangan saya. Haduh.. makin panik aja. Setelah akhirnya jari saya berhasil discan, si uncle malah bertanya (dengan bahasa Melayu), “Sudah sarapan belum?” Dengan jujur saya berkata, “Belum…” Si uncle pun ketawa dan bilang pantas saja jari saya ngga bisa discan. Setelah mencap passport saya, beliau sambil tersenyum hangat menyuruh saya makan dulu sebelum melanjutkan perjalanan.. Uhhh… uncle baik sekali…

4. Kuala Lumpur – Juni 2017

Libur lebaran. Bandara ramai. Antrian imigrasi panjang merayap seperti ular. Untung saja saya punya jeda waktu 4 jam sebelum penerbangan ke Phnom Penh. Saya yakin banget, dalam kondisi ramai seperti ini jangan mengharap ada petugas imigrasi yang ramah.

Petugas imigrasi yang menyambut saya adalah seorang Bapak India. Senewenlah saya, karena teringat bos saya yang asli India dan punya hobby marah-marah.. hehehehe.

Si Bapak dengan wajah sangar bertanya, “Hendak kemana?”. Saya jawab, “Ke Kamboja, Sir”. Lalu dia tanya lagi, mau bertemu siapa? Kerja atau wisata? Ya saya jawab saja apa adanya, “Mau berjumpa teman disana.”

Eh, ngga nyangka, setelah jari saya discan dan passport saya dicap, di bapak malah jadi baikkkk bangeeet. Dia berpesan supaya saya segera check in dan masuk ke imigrasi keberangkatan mengingat saat itu airport sedang ramai karena banyak pemudik jelang hari raya. Jadi daripada nanti ketinggalan pesawat, dia menyuruh saya segera naik ke atas (area keberangkatan) dan jangan mampir kemana-mana dulu.

Saya sampe speechless dibuatnya… Dan benar saja prediksi si bapak.. antrian check in panjang banget, begitu juga dengan antrian imigrasi. Untung saja saya menuruti nasehat si bapak, jadinya saya punya waktu untuk bobok siang sejenak di gate.. hehehe..

Terima kasih sir…

Kejadian sebaliknya terjadi saat saya transit di KLIA 1 dari Phnom Penh. Kali ini yang bertugas adalah seorang ibu India (nah.. mulai deg-degan lagi… hahaha.. masih ingat sama si bos). Beliau mengajukan pertanyaan yang sama dengan si bapak ketika berangkat. Tapi dengan nada yang sepa dan menuduh banget. Mana saya udah capek banget pula.. huh…

5. Singapura – Desember 2017

Saya berangkat ke Singapura bersama teman-teman dalam rangka menghadiri undangan HUT Legio Maria Senatus Singapura yang ke-70. Saya cukup tegang juga mengingat akhir-akhir ini banyak berita random check kepada WNI yang tiba di Singapura. Saya kembali ke cara konvensional : semua undangan dan bukti booking diprint out.. hehee.. Ternyata pada saat masuk Singapura semua berjalan lancar, tak ada satupun dari kami yang dicek atau ditanyai ini itu.

Perjalanan di Singapura kali ini cukup melelahkan lahir batin, padahal hanya tiga hari, di negara yang katanya termasuk sepuluh besar negara terbahagia di dunia pula. Tapi entah mengapa saya malah jauh sekali dari yang namanya bahagia. Saya malahan home sick dan pengen segera pulang.

Acara terakhir yang harus kami hadiri adalah dinner. Saya niat-niatin banget pakai kebaya.. Ceritanya sih biar Indonesia banget gitu lho. Nah, supaya tas saya gak jadi lebih berat, saya pun memakai kebaya itu untuk pulang ke Indonesia. Gapapalah rempong dikit, begitu pikir saya.

Saat sampai di bandara, saya benar-benar merasa “I am home.. and free..” hahaha.. Jadinya saya semangat banget (anomali banget yah). Nah, dalam suasana ceria inilah saya masuk ke antrian imigrasi yang kosong banget.

Malam itu petugasnya seorang ibu India, sudah agak tua juga. Saking saya sedang happy, saya menyapa beliau dan memberi beliau senyuman lebar. hehehe.. Eh, beliau lalu menanyakan sesuatu yang bikin saya lumayan kaget. Intinya beliau tanya kenapa saya pakai kebaya, apakah saya habis menghadiri suatu acara khusus? Saya jawab saya baru selesai party (jiah.. bahasanya cuy.. party… hahaha). Tapi lalu saya jelaskan bahwa saya habis menghadiri birthday celebrationnya Senatus Singapore. Saya tambahkan juga kata “Legion of Mary”.

Nah.. siapa sangka kejadian berikutnya malahan jadi seru. Si ibu tahu apa itu Legio Maria karena beliau juga beragama Katolik. Beliau lalu tanya dimana acaranya. Jeng jeng… saya lupa semua tempat acaranya.. haduhh.. yang saya inget di daerah Paya Lebar. Saya juga lupa nama gereja tempat misanya. Sampai si ibu ngasih saya beberapa nama gereja di sekitaran Paya Lebar. Setelah keluar beberapa clue, akhirnya saya ingat tempat misanya di gereja “Queen Of Peace”.

Momen ketika akhirnya saya mengingat “Queen of Peace” itu membuat kami berdua bersorak kegirangan dan dilihatin oleh petugas imigrasi lainnya. Hahaha.. gara-gara kebaya yaah… Setelah semua urusan selesai, si ibu itu melepas saya sambil berkata, “Safe flight ya, God bless you..” Dan sambil tersenyum lebar, saya menjawab beliau, “God bless you too, Mam…”

Beliau membuat momen pulang ini semakin sempurna. Hati saya begitu hangat dan mata saya berkaca-kaca. Untuk pertama kalinya ada petugas imigrasi yang melepas saya dengan begitu ramah dan berkesan.

… Sementara di ujung sana teman-teman saya menunggu dengan panik, dikiranya saya kena masalah di imigrasi… hahaha.. maaf yaa…

Entah ada pengalaman menarik apalagi dari perjalanan-perjalanan berikutnya. Tapi saya percaya, setiap persinggahan akan  membawa kenangan menariknya masing-masing.. hehehe…

Advertisements

4 thoughts on “Malaikat Berseragam Petugas Imigrasi”

    1. Halo Mba Ami.. salam kenal juga yaa.. Hehee.. waktu itu hape saya masih abal2 ngga bisa motret (dan ga kepikiran juga.. hahaa..). Moga2 punya kesempatan balik lagi ke Philippines dan semoga si abang Francesco masih disana.. jiaaaaah..

  1. Suka banget sama ceritanya. Menarik ya. Yang di Singapura, aku juga pernah ngalamin. Ada petugas imigrasi yang adalah ibu-ibu India. Dia baik banget, dengan ramah memberi tahu ttg check in dan sistem boarding yang baru.

    😄😄

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s